Breaking News:

Pilpres 2019

Sekjen FUI: Kita Perlu Presiden yang Amiinan, Enggak Harus Namanya Amin

Salat subuh berjamaah, kata Al Khathath, bertujuan agar masyarakat dapat menangkal 'serangan fajar'.

Tribunnews.com/Reynas Abdila
Massa Forum Umat Islam (FUI) melaksanakan orasi Apel Siaga 313 di depan Gedung Komisi Pemilihan Umum (KPU), Jakarta, Minggu (31/3/2019). Untuk mengantisipasi aksi tersebut, kepolisian memasang pagar kawat berduri di sekitar area depan KPU. TRIBUNNEWS.COM/REYNAS ABDILA 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  - Sekretaris Jenderal Forum Umat Islam (FUI) Al Khaththath mengimbau semua Umat islam memenuhi masjid hingga musala pada hari pencobolosan 17 April 2019.

Pria bernama asli Muhammad Gatot Saptono itu menginginkan adanya gerakan Subuh Akbar Indonesia pada hari tersebut, sebelum masyarakat datang ke TPS masing-masing.

"Subuh yang jumlah jemaahnya membeludak seperti Idul Fitri dan diselenggarakan di seluruh NKRI, tentu daerah-daerah yang ada masjid dan musalanya," katanya, dalam acara Apel Siaga 313 di Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Minggu (31/3/2019).

Salat subuh berjamaah, kata Al Khathath, bertujuan agar masyarakat dapat menangkal 'serangan fajar'.

"Tolong tanggal 17 April, di masjid masing-masing. Satu jam sebelum subuh warga dipanggil ke masjid, supaya menghindari serangan fajar. Nanti kan banyak yang nyawer," ucapnya di Masjid Agung Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (31/3/2019).

Baca: Maruf Amin Batal Hadiri Kampanye PDIP di Senayan

Pun, Al Khathath mengasihani KPK yang akhir-akhir ini rutin menggelar operasi tangkap tangan (OTT).

Harapannya, dengan salat subuh berjamaah, OTT makin berkurang terhadap caleg nakal.

"Kan sudah ketangkap tangan, kasihan KPK, caleg akan banyak puluhan ribu kalau mau OTT semua. Kan KPK capek. Kita lawan dengan salat subuh berjemaah," ujarnya.

Al Khaththath mengingatkan agar jemaah memilih calon presiden yang amanah dan adil.

Menurutnya, amanah dan adil adalah faktor utama dalam memilih pemimpin.

Halaman
1234
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved