Breaking News:

Penanganan Covid

KPAI Minta Persiapan Pembukaan Sekolah Secara Maksimal untuk Hindari Klaster Covid-19

Pihak sekolah harus sudah melakukan sosialisasi Protokol Kesehatan ke pendidik, tenaga kependidikan, peserta didik dan orangtua

Tribun Jateng/Hermawan Handaka
Ilustrasi: Kepala sekolah bersama guru dan staf sekolah melakukan simulasi kegiatan belajar tatap muka di SD Negeri Pekunden Semarang Jalan Pandanaran 1 No 28, Pekunden, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang, Jawa Tengah, Rabu (31/3/21). Simulasi yang dilakukan oleh pegawai sekolah dengan menerapkan protokol kesehatan merupakan salah satu persiapan untuk mengadakan kegiatan belajar tatap muka yang sehat serta bebas COVID 19. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka) 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengatakan pembelajaran tatap muka terbatas dapat beresiko terjadi kluster baru jika tanpa persiapan memadai terhadap infrastruktur dan protokol kesehatan di sekolah.

Menurut Retno, pihak sekolah harus sudah melakukan sosialisasi Protokol Kesehatan ke pendidik, tenaga kependidikan, peserta didik dan orangtua peserta didik.

“KPAI berpandangan seharusnya April-Juni adalah waktunya melakukan penyiapan, bukan ujicoba secara terbatas. Ujicoba PTM terbatas seharusnya dilakukan pada Juli 2021,” ujar Retno melalui keterangan tertulis, Jumat (2/4/2021).

Seluruh persiapan infrastruktur dan protokol kesehatan di satuan pendidikan, menurut Retno, harus dilakukan terlebih dahulu, bukan berjalan secara paralel.

"Karena kita wajib melakukan perlindungan berlapis untuk keselamatan anak-anak saat sekolah tatap muka," tutur Retno.

Baca juga: Pembelajaran Tatap Muka Terbatas Penting untuk Tekan Dampak Sosial Negatif

Baca juga: Menko PMK: PJJ Tidak Bisa Disamakan dengan Pembelajaran Tatap Muka

Retno mengungkapkan berdasarkan data, negara-negara yang melakukan sekolah tatap muka di masa pandemi melakukan persiapan dengan sungguh-sungguh.

Serta memiliki mitigasi resiko yang baik, sehingga dapat mencegah sekolah menjadi kluster baru.

Hasil pengawasan KPAI pada Juni-Novemenr 2020 menunjukkan hanya 16,3 persen sekolah yang sudah siap pembelajaran tatap muka dari 49 sekolah di 21 kabupaten kota pada 8 provinsi.

Sementara yang mengisi daftar periksa pembelajaran tatap muka Kemendikbud, hanya 50 persenan sekolah yang sudah mengisi. Serta hanya sekitar 10 persen yang sangat siap PTM.

Artikel terkait

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved