Silmy Karim Kukuhkan Kepengurusan IKA FEB Universitas Trisakti

Ketum Ikatan Alumni (IKA) Trisakti, Silmy Karim mengukuhkan kepengurusan Ikatan Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis (IKA FEB) Universitas Trisakti

Kompas/Iwan Prasetiya
Silmy Karim. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Hasiolan Eko Purwanto 

 
 
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketum Ikatan Alumni (IKA) Trisakti, Silmy Karim mengukuhkan kepengurusan Ikatan Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis (IKA FEB) Universitas Trisakti di Jakarta, Minggu (5/6/2022).

Dalam sambutannya, Silmy menyampaikan Trisakti adalah pemikiran besar Bung Karno
diwujudkan dalam sebuah Universitas yang diwariskan kepada masyarakat Indonesia untuk melahirkan lulusan yang berkualitas, memiliki semangat kemandirian guna modal pembangunan Indonesia ke depan.

Direktur Utama PT Krakatau Steel yang merupakan alumni FEB Trisakti 1992 ini menjelaskan, organisasi alumni merupakan sebuah bagian dalam kesinambungan pembangunan sumber daya manusia.

Dia mengatakan, ikatan alumni ini merupakan bentuk pengabdian yang dilakukan untuk kebaikan bersama.

Baca juga: IKA FEB Trisakti Beri Dukungan Alumni Berkecimpung di UMKM dan Ekonomi Kreatif

Ketua Umum IKA FEB Trisakti, MA Pahlevi Pangerang dalam sambutannya menyampaikan bahwa saat ini waktunya kolaborasi, bukan kerja sendiri-sendiri.

Pahlevi mengungkapkan, pemanfaatan teknologi dan digitalisasi ekonomi menuntut para pelaku ekonomi untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusianya.

Baca juga: Silmy Karim Jadi Ketua IKA Trisakti, FEB Dorong Momentum Konsolidasi Kekuatan Alumni

Hal ini juga berlaku bagi Indonesia dalam menghadapi tantangan ekonomi global.

Acara pengukuhan ini dilanjutkan dengan Dialog Ekonomi dengan Tema “Peran Ekonomi Indonesia Terhadap Ekonomi Global di Era Disrupsi” yang turut dihadiri oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno,Direktur Utama BNI Roykee Tumilaar, dan Ketua Umum KADIN Arsjad Rasyid.

Baca juga: Ikatan Alumni Trisakti Gelar RUA-LB 2022

Di kesempatan yang sama Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menyampaikan, tantangan revolusi Industri 5.0 sudah di depan mata, para alumni FEB Trisakti yang bergerak di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif harus memperhatikan CHSE (Clean, Healthy, Safety, dan Environment), keberlanjutan dan kelestarian alam.

Sementara Direktur Utama BNI Royke Tumilaar dalam paparannya menyampaikan, saat krisis UMKM merupakan penopang perekonomian negara, karena itu harus terus didukung, diwujudkan dalam penugasan Pemerintah melalui bank BUMN untuk mengucurkan Kredit Usaha Rakyat dengan nilai lebih dari Rp 100 triliun.

Karena itu Royke mendorong alumni Trisakti yang bergerak dalam bidang UMKM untuk  terus meningkatkan kapasitasnya sehingga mampu menyerap tenaga kerja lebih banyak.

Acara dialog ekonomi bertema "Peran Ekonomi Indonesia Terhadap Ekonomi Global Di Era Disrupsi" berlangsung interaktif dengan berbagai tanggapan dan pertanyaan dari peserta.

Hadir di acara ini, anggota DPR RI komisi 1 Bobby A. Rizaldi, Country Manager NOV Inc. Inge Sondaryani, Sekjen AMPG Syafaat Perdana, dan tokoh lainnya.
 

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved