Kunjungi Stasiun Pengumpul Bangadua PEP, Direktur Keuangan Beri Bantuan untuk Panti Asuhan

Emma memberikan motivasi kepada para Perwira (sebutan untuk pekerja Pertamina) untuk terus semangat dalam meningkatkan produksi Pertamina EP.

Editor: Content Writer
Pertamina
Direktur Keuangan PT Pertamina (Persero) Emma Sri Martini menyambangi SP Bangadua yang merupakan fasilitas produksi PT Pertamina EP Jatibarang Field yang tergabung dalam Regional Jawa Subholding Upstream Pertamina di Indramayu, Jawa Barat, Kamis (14/4/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Keuangan PT Pertamina (Persero) Emma Sri Martini mengisi kegiatan Safari Ramadan Pertamina dengan mengunjungi Stasiun Pengumpul (SP) Bangadua yang ada di Indramayu, Jawa Barat. Emma juga memberikan bantuan untuk anak yatim piatu dan pembangunan sarana dan prasarana.

Emma menyambangi SP Bangadua yang merupakan fasilitas produksi PT Pertamina EP Jatibarang Field yang tergabung dalam Regional Jawa Subholding Upstream Pertamina di Indramayu, Jawa Barat, Kamis (14/4/2022).

Dalam kunjungannya, Emma memberikan motivasi kepada para Perwira (sebutan untuk pekerja Pertamina) untuk terus semangat dalam meningkatkan produksi Pertamina EP demi mendukung ketahanan energi nasional.

”Fasilitas produksi harus terus dikembangkan, upstream harus ditingkatkan dengan memanfaatkan prasarana yang sudah ada. Masih ada ruang untuk terus memaksimalkan sarana yang ada dengan mengoptimalkan semua semua fungsi fasilitas yang ada,” ujar Emma.

Meski demikian, Emma juga menekankan pentingnya aspek keselamatan kerja atau faktor Health, Safety, Security and Environmental (HSSE) yang harus diperhatikan. “SP Bangadua berhasil menjalankan 885 juta jam kerja operasional dengan baik. Agar dapat terus ditingkatkan,” katanya.

Emma juga menegaskan pentingnya kerja sama dalam upaya meningkatkan produksi dan hasil kinerja yang maksimal. Beliau juga mendorong agar para Perwira bisa memberikan ide segar dalam upaya meingkatkan kinerja di Pertamina EP Jatibarang Field ini. Bahkan Emma membuka diri menerima masukan dan berdialog dengan para Perwira terutama terkait dengan efisiensi perusahaan yang dihadapkan pada tantangan yang berbeda saat sekarang.

“Kita tidak bisa bekerja sendiri, harus bersinergi dan bekerjasama, mencari ide dan berkolaborasi dengan manajemen holding. Harus ada masukan dari rekan-rekan yang berada di lapangan seperti Bangadua ini,” ucapnya.

Terkait dengan efisiensi, lanjut Emma, Pertamina sudah banyak melakukan terobosan sejak tahun 2020. Di antaranya yakni adanya task force yang bergerak di cost optimization atau upaya memaksimalkan nilai bisnis. Kedua, adanya cost avoidance dan ketiga yakni revenue growth (pertumbuhan pendapatan).

“Intinya bagaimana ide dari rekan-rekan untuk bisa memaksimalkan aset sarana prasarana yang kita miliki, sehingga bisa menjadi revenue outlift, revenue enhancement untuk menambah revenue dengan aset yang ada, baik itu itu dengan kolaborasi, sinergi, ataupun dengan melakukan revitalisasi atas aset yang dimiliki,” jelas Emma.

Dalam kunjungan ini, Emma didampingi oleh Direktur SDM dan Penunjang Bisnis Subholding Upstream Pertamina Hulu Energi (PHE) Oto Gurnita, Direktur Regional Jawa Wisnu Hindadari, beserta General Manager dan Field Jatibarang. Tak hanya meninjau SP Bangadua, Emma dan rombongan juga melakukan buka puasa bersama dan memberikan santuan kepada anak yatim dan bantuan sarana dan prasarana yayasan dan panti asuhan dengan total Rp 75 juta yang dilakukan di Gedung Olahraga Jatibarang Field, Pertamina EP, Indramayu. Santunan untuk anak yatim juga diberikan kepada stakeholder di wilayah Indramayu oleh General Manager PEP Jawa sebesar Rp 21 juta yang berasal dari pekerja.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved