Pilpres 2019

Persepi Tantang BPN Buka-bukaan soal Metodologi Quick Count Pilpres 2019

Yunarto Wijaya mengaku tidak keberatan jika harus menjelaskan detil metodologi penghimpunan data quick count Pilpres 2019

Persepi Tantang BPN Buka-bukaan soal Metodologi Quick Count Pilpres 2019
Tribunnews.com/Reynas Abdila
Sekretaris Jenderal Persepi sekaligus Direktur Charta Politika, Yunarto Wijaya usai konferensi pers PERSEPI terkait hasil quick count, Sabtu (20/4/2019) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tudingan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga terkait hasil hitung cepat anggota Persepi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan mendapat respons keras.

Sekretaris Jenderal Persepi sekaligus Direktur Charta Politika, Yunarto Wijaya mengaku tidak keberatan jika harus menjelaskan detil metodologi penghimpunan data quick count Pilpres 2019, bahkan soal sumber dana.

Baca: Luhut Bakal Temui Prabowo, Hashim Djojohadikusumo : Belum Dipastikan Jadwalnya

Itu asalkan, kata Yunarto Wijaya, BPN pun adil membuka metodologi real count internal yang menyebut Prabowo-Sandiaga menang 62 persen seperti diklaim Prabowo Subianto.

“Cara satu-satunya bagaimana kemudian, data yang diklaim 62 persen itu bisa dibuka kehadapan publik secara keilmuan. Tidak ada kaitannya dengan aspek legal dan menunjukkan siapa yang lebih benar di mata KPU,” katanya saat konfrensi pers Expose Data Hasil Quick Count Pilpres 2019 di Jakarta, Sabtu (20/4/2019).

“Dan kami mengajak untuk membuka hal-hal yang peru dibuka, termasuk soal dana,” sambungnya.

Pria yang akrab disapa Toto itu menilai sikap BPN yang meragukan quick count lembaga survei terakreditasi KPU adalah upaya membangun opini di masyarakat.

“Yang terjadi tidak pernah sekalipun pihak BPN, atau minimal lembaga yang menyatakan datanya berbeda dengan lembaga survei berani membuka data sehingga yang muncul klaim konspiratif dan ujungnya membingungkan masyarakat,” tukas Toto.

Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menyinggung soal lembaga survei abal-abal.

Menurutnya lembaga survei abal-abal pantas diusir ke Benua Antartika.

Baca: Ketua KPPS di Lampung Ditembak Perampok, Ini Fakta-faktanya

“Kalian percaya tidak sama lembaga survei abal-abal? Hei tukang bohong, rakyat sudah tak percaya sama kalian, mungkin kalian harus pindah ke negara lain, mungkin bisa pindah ke Antartika, di sana kalian bisa bohongi pinguin,” ungkap Prabowo diikuti tawa ribuan pendukungnya di depan kediamannya, Jumat (19/4/2019).

Prabowo sendiri sudah tiga kali mendeklarasikan diri sebagai pemenang Pemilu 2019 melalui real count survei internal.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved