KPU Tidak Akan Jawab Soal Pendapat Ahli yang Dikutip Kuasa Hukum Prabowo - Sandi di Sidang MK

Nasrullah mengatakan, pernyataan Yusril itu masih relevan untuk dibawa ke arena persidangan sengketa hasil Pilpres 2019.

KPU Tidak Akan Jawab Soal Pendapat Ahli yang Dikutip Kuasa Hukum Prabowo - Sandi di Sidang MK
TRIBUNNEWS/GITA IRAWAN
Komisioner KPU Hasyim Asyari 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisioner Komisi Pemilihan Umum sekaligus prinsipal pihak termohon dalam sidang sengketa Pilpres 2019, Hasyim Asyari, mengatakan pihaknya tidak akan memberi jawaban terkait kutipan para ahli yang dikutip pihak pemohon. yakni kuasa hukum calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Mahkamah Konstitusi (MK).

"Yang relevan-relevan saja. Yang pengembangan tidak. Kalau kita baca sebagian besar kan ngutip ahli ini ngutip ahli itu. pendapat-pendapat ahli itu tidak perlu ditanggapi," kata Hasyim Asyari di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (18/6/2019).

Hasyim menegaskan, jawaban yang akan disampaikan pihaknya hanyalah hal-hal yang relevan dengan gugatan terhadal pihaknya.

Satu di antaranya adalah terkait gugatan pemohon terhadap status calon Wakil Presiden nomor urut 01 Maruf Amin dalam dua bank Syariah yang disampaikan dalam sidang pendahuluan pada Jumat (14/6/2019). 

Baca: Napi Kasus Korupsi Siap-siap Dipindahkan ke Nusakambangan

"Iya, itu akan dijawab KPU. Paslon itu kan mendaftranya di KPU ya. Pemenuhan syarat juga ke KPU. Yang meneliti dokumen administrasi juga KPU. Kalo tidak dijawab nanti KPU dianggap tidak profesional. Akan kita jawab semua," kata Hasyim di Gedung Mahkamah Konstitusi Jakarta Pusat pada Selasa (18/9/2019).

Hasyim juga mengatakan pihaknya telah menyerahkan sekira enam ribu alat bukti dan menyiapkan sekitar 300 halaman dokumen jawaban.

Baca: ‎Setya Novanto Ketahuan Keluyuran, Wiranto: Pembangunan Lapas di Pulau Terpencil Tunggu Proses

"Sepanjang yang saya ketahui, yang kita sudah serahkan 12 Juni lalu, seingat saya ada enam ribuan alat bukti. Sekarang jawaban kita tiga ratusan halaman," kata Hasyim.

Diberitakan sebelumnya, dalam berkas permohonannya di sidang perdana sengketa Pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat, Jumat (14/6/2019), tim hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengutip pernyataan kuasa hukum kubu 01 Yusril Ihza Mahendra ketika bersengketa di Pilpres 2014. 

Anggota tim hukum Prabowo-Sandi, Teuku Nasrullah membantah bila pihaknya mengutip Yusril karena berkapasitas sebagai kuasa hukum kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved