Breaking News:
PON Papua

Menko PMK: Kapasitas Penonton PON Papua Hanya 25 Persen, Wajib Sudah Vaksinasi Dosis Kedua

Menko PMK: Kapasitas Penonton PON Papua Hanya 25 Persen, Wajib Sudah Vaksinasi Dosis Kedua
TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI
Guna meyakinkan kelancaran pelaksanaan pembukaan PON XX, Pangdam XVII/ Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo Triyono, M.A mengecek gladi kesiapan pengamanan dalam acara pembukaan PON XX di Stadion Utama Lukas Enembe, Sabtu (25/9/2021). Dalam pengecekan tersebut, Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo Triyono, M.A didampingi oleh Danrem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan, para Asisten Kasdam dan Kabalakdam XVII/Cenderawasih serta pejabat Polda Papua. TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan penonton Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua akan dibatasi.

Jumlah penonton yang menyaksikan secara langsung ajang tersebut dibatasi sebanyak 25 dari kapasitas venue.

Hal tersebut disampaikan Muhadjir usai menggelar Rapat Tingkat Menteri secara virtual bersama Menteri dan Kepala Lembaga terkait membahas Persiapan Penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Papua, Senin (27/9/2021).

"Akan dilakukan sinkronisasi aturan instruksi Mendagri terkait dengan keputusan bahwa pertandingan dapat dihadiri 25 persen dari kapasitas venue dan harus sudah divaksinasi tahap kedua," ujar Muhadjir.

Sebelum acara pembukaan yang akan digelar pada 2 Oktober mendatang, Muhadjir mengatakan pemerintah memastikan seluruh persiapan telah berjalan lancar.

"RTM yang dilakukan ini bertujuan mengkonfirmasi kembali dan memastikan seluruh dukungan kementerian dan lembaga terhadap penyelenggaraan PON dan Peparnas Papua 2021," kata Muhadjir.

"Khususnya pada bidang kesehatan terkait Covid-19, antisipasi gangguan keamanan, dan persiapan dukungan penyelenggaraan seperti transportasi, akomodasi, dan telekomunikasi semua berjalan seperti yang diharapkan," tambah Muhadjir.

Ia menegaskan bahwa seluruh kementerian dan lembaga sudah menyelesaikan amanah yang tercantum dalam Inpres No. 10/2017 tentang Dukungan Penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Lalu Inpres No. 1/2020 tentang Percepatan Dukungan Penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua, dan Inpres No. 4/2021 tentang Dukungan Penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Papua.

Menurut Muhadjir, dari aspek keamanan perlu antisipasi terjadinya kerumunan penonton khusus pada pertandingan tim tuan rumah.

Baca juga: PB PON Kembali Dapat Anggaran Tambahan, Menpora Amali Ingatkan Soal Sukses Administrasi

Di samping itu juga perlu dilakukan pengamanan infrastruktur dan pengamanan konten informasi.

Sementara itu, menyangkut penyelesaian tanah yang disengketakan yang ditempati beberapa venue akan diselesaikan oleh Kementerian ATR bersama pemerintah daerah provinsi dan kabupaten kota setelah penyelenggaraan PON dan Peparnas Papua 2021.

"Penyelesaian itu nantinya akan dilakukan sesuai dengan pendekatan-pendekatan yang seharusnya di lokasi di mana masalah masih terjadi," kata Muhadjir.

Dia meminta kepada seluruh kementerian dan lembaga agar berkoordinasi dengan PB PON terkait seluruh tambahan dukungan yang akan disediakan seperti rencana penambahan hotel terapung, tempat kuliner, dan sebagainya.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Dewi Agustina
Berita Terkait

PON Papua

Ikuti kami di
KOMENTAR

Berita Terkini

Klasemen PON XX Papua

pon xx papua
No Kontingen Jumlah
1 Jawa Barat 133 105 115 353
2 Daerah Khusus Ibukota Jakarta 110 91 100 301
3 Jawa Timur 110 89 88 287
4 Papua 93 66 102 261
5 Bali 28 25 53 106

Berita Populer