Breaking News:

Lampaui Target, Penyaluran FLPP Tembus 158.359 Unit, Tertinggi oleh BTN

Realisasi penyaluran dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sudah capai 158.359 unit dengan total nilai Rp 17,32 triliun.

Editor: Choirul Arifin
TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Pengunjung mendapat penjelasan rumah yang dipasarkan dari bagian marketing di salah satu stan pengembang perumahan dalam Housing & Furniture Expo 2015 di Graha Manggala Siliwangi, Kota Bandung. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN 

Laporan Reporter Kontan, Dina Mirayanti Hutauruk

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Realisasi penyaluran dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sudah capai 158.359 unit dengan total nilai Rp 17,32 triliun.

Capaian realisasi unit tersebut sudah melampaui target tahun ini yang mencapai 157.500 unit. Sehingga total penyaluran dari tahun 2010 – 2021 telah capai 923.214 unit dengan senilai Rp 72,91 triliun.

Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) dalam pernyataannya mengungkapkan, untuk menyalurkan FLPP ini pihaknya menggandeng 41 bank pelaksana sesuai tengat waktu yang sudah ditentukan di tahun 2021.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 111 tahun 2021 tentang Mekanisme Pengalihan Dan FLPP dari PPDPP pada Badan Pengelola Tapera dan penarikan kembali dana FLPP oleh pemerintah, transaksi terakhir FLPP adalah 31 Oktober 2021.

Baca juga: Kementerian PUPR: Generasi Milenial Mendominasi Pemanfaatan FLPP

“Kami optimis bisa mencapai 170.000 hingga akhir Oktober ini atau 107% dari target yang ditetapkan pemerintah. Saat ini capaian realisasi dari bank pelaksana sudah melebihi 80% dari target yang ditetapkan dan mereka komitmen untuk menyelesaikan sampai batas akhir bulan ini,” ujar Direktur Utama PPDPP, Arief Sabaruddin dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Senin (11/10/2021).

Baca juga: BSI Gelar Akad Massal KPR Sejahtera FLPP untuk 1.500 Nasabah

Dari 41 Bank Pelaksana FLPP tahun 2021, penyalur tertinggi per periode 8 Oktober 2021 diraih oleh PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) yang mencapai 85.557 unit.

Disusul, BTN Syariah dengan 18.114 unit, BNI sebanyak 16.355 unit, BRI sebanyak 9.657 unit, BJB sebanyak 5.223 unit, BSI sebanyak 4.491 unit, Bank Mandiri sebanyak 2.242 unit, Bank Sumselbabel sebanyak 1.643 unit.

Baca juga: Terserap 100% di Juli, BRI Dapat Tambahan 2.000 unit FLPP di 2020

Berikutnya adalah, Bank Kalbar dengan 1.291 unit, Bank Jambi sebanyak 1.169 unit, Bank Nagari sebanyak 1.106 unit dan, serta NTB Syariah sebanyak 1.073 unit sedangkan sisanya disalurkan oleh bank lainnya.

Keberhasilan PPDPP mencapai target kinerjanya tidak terlepas dari penerapan GRC (Governance, Risk Manajemen, Compliance) dalam pengelolaan manajemen organisasi dan layanannya kepada masyarakat. PPDPP saat ini juga sedang melakukan piloting project Aplikasi Sistem Pemantauan Konstruksi (SiPetruk) di Jawa Barat.

Halaman
12
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved