Awas, Mafia Tanah Kerap Incar Tanah Kosong, Waspadai Modus-modus Kotornya!

Korban mafia tanah terus berjatuhan, terbaru Subdit Harda Ditreskrimum Polda Metro Jaya berhasil menggulung mafia tanah oleh oknum pejabat BPN.

Penulis: Fandi Permana
Editor: Choirul Arifin
Fandi Permana
Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran bersama Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto dalam konferensi pers pengungkapan kasus mafia tanah yang dibongkar Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Senin (18/7/2022). Kasus ini diungkap berdasar laporan para korban kejahatan agraria sejak tahun 2020. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anda memiliki aset properti berupa tanah, lahan tidur, pekarangan, rumah atau sejenisnya? Sebaiknya berhati-hatilah. Mafia tanah kini bergentayangan mencari mangsa.

Korban mafia tanah terus berjatuhan di sejumlah daerah. Terbaru, Subdit Harda Ditreskrimum Polda Metro Jaya berhasil mengungkap praktik mafia tanah oleh oknum pejabat BPN (Badan Pertanahan Nasional) berdasar laporan para korban kejahatan agraria sejak tahun 2020.

Dari pengungkapan kasus ini, terkuak fakta-fakta terbaru.

Diantaranya adalah digunakannya berbagai modus baru yang dilakukan para mafia tanah untuk mendapatkan lahan yang bukan haknya dengan cara mengalihkan sertifikat kepemilikan ke orang lain.

Salah satu sasaran mafia tanah dalam menjalankan kejahatan ini adalah merebut kepemilikan tanah kosong. Mereka kerap mengincar lahan kosong yang tak dijaga atau dipasangi pelang kepemilikan yang sah.

"Ada fakta terbaru dari kasus ini. Jadi target-targetnya yang perlu diwaspadai, biasanya adalah lahan-lahan kosong yang tidak dijaga dan tidak dipasang pelang iklan," kata Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi dalam paparan pengungkapan kasus mafia tanah di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (18/7/2022).

Hengki membeberkan, bahwa ada 5 modus yang dilakukan mafia tanah dalam perampasan tanah kosong. Lebih mencengangkan lagi 4 di antaranya merupakan modus operandi baru.

Baca juga: Bongkar Praktik Mafia Tanah, Polda Metro Jaya Tetapkan 30 Orang Menjadi Tersangka

Salah satu modus yang biasa digunakan yakni mengirim seseorang untuk mengelabui korban. Mereka merancang skenario dengan menciptakan figur peran pengganti seolah-olah mewakili keluarga korban.

Untuk modus ini diketahui dialami oleh keluarga artis Nirina Zubir yang terkejut karena 6 sertifikat tanah atas nama almarhumah ibunya berpindah ke pihak lain.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved