Ramadan 2019

Mengenal Surau Tertua di Kota Padang, Surau Tarok Masih Berdiri Kokoh Meski Sudah Berusia 1,5 Abad

Musala atau Surau Tarok dikenal sebagai salah satu surau tertua di Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar).

Mengenal Surau Tertua di Kota Padang, Surau Tarok Masih Berdiri Kokoh Meski Sudah Berusia 1,5 Abad
Tribunpadang.com/Rizka Desri Yusfita
Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji, Kota Padang. TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA 

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rizka Desri Yusfita

TRIBUNNEWS.COM, PADANG – Musala atau Surau Tarok dikenal sebagai salah satu surau tertua di Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar).

Menurut penuturan Ketua Surau Tarok, Dalmi (64), surau diperkirakan berdiri sejak 1872 yang semula hanya beratapkan daun rumbia.

Artinya, sekarang Surau Tarok sudah hampir berusia 1,5 abad.

"Surau bernama Surau Tarok. Masyarakat tidak boleh memberi nama surau ini musala. Karena surau ini sudah lama berdiri sejak 1872," ungkap Dalmi.

Surau Tarok terletak kira-kira 3,4 Km dari jalan raya Bypass, tepatnya di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji Kota Padang.

Didirikan oleh generasi terdahulu, bentuk asli surau masih dipertahankan oleh masyarakat.

Saat TribunPadang.com tiba di komplek surau tersebut pada Minggu (5/5/2019), tampak Surau Tarok berdiri kokoh di tanah seluas 500 meter.

Dari segi arsitektur, Surau Tarok cukup unik.

Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kota Padang_1
Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji, Kota Padang. TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA

Secara fisik bangunan surau tersebut berbentuk rumah gadang hunian dengan atap gonjong.

Bentuk atap meruncing seperti tanduk kerbau yang menjulang tinggi.

Ada segitiga di bawah runcing gonjong yang dinamakan singkok.

Dinding surau berwarna kuning, namun setinggi 1 meter dari tanah diberi warna hijau muda.

Bangunan ini memiliki enam jendela yang tersebar di keempat sisi bangunan.

Tangga terbuat dari keramik sehingga kelihatan lebih elegan dan bersih.

Dinding sisi kiri dan kanan dekat pintu masuk tampak rongga-rongga segi empat dalam jumlah banyak.

"Surau ini ditopang 16 tonggak yang terbuat dari kayu laban yang merupakan salah satu kayu yang melimpah di Indonesia," kata Dalmi.

Kayu laban sering digunakan sebagai salah satu kayu pengganti Jati yang memiliki kelas keawetan yang sangat baik.

"Di semua tiang itu ada lekukan. Lekukan tersebut memunculkan kesan uniknya. Rasanya tukang sekarang tidak bisa membuat seperti itu," ujar Dalmi.

Lantai surau terbuat dari papan. Papan tersebut baru diganti 3 tahun lalu karena habis dimakan rayap.

Dalmi menjelaskan, dulunya di depan Surau Tarok ada kolam.

Kolam itu berisi ikan-ikan turun temurun yang tak terkelola dan terkoordinir dengan baik.

Berhubung tempat parkir belum tersedia, maka atas kesepakatan masyarakat bekerja sama dengan pengurus, kolam ditimbun sehingga masyarakat bisa memarkirkan kendaraannya.

Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kota Padang_2
Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji, Kota Padang. TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA

"Sementara di bagian belakang surau, dulunya ada semak-semak yang kemudian dibersihkan masyarakat sehingga menjadi tempat berwudu," kata Dalmi.

Dalmi mengaku, surau dibangun secara swadaya dan dukungan dari anggota dewan.

Sementara ia tidak tahu pasti tokoh yang menggagas surau tersebut.

Tetapi ada tiga makam berderet di sebelah kanan surau. Pada makam tersebut tertulis Pakiah Datuak, Si Oema, dan Darwis.

"Masyarakat meyakini tiga makam tersebut merupakan makam pendiri surau yang terdiri atas mamak dan kemenakan," jelas Dalmi.

Salat Tarawih 20 Hari
Sepengetahuan Dalmi, surau sudah beberapa kali melakukan perbaikan, namun bentuk asli dari surau tetap dipertahankan.

Biasanya, orang-orang terdahulu sering mengaji tarekat di Surau Tarok.

Namun sekarang mengaji sudah dipindahkan ke masjid yang berdekatan dengan surau.

"Sekarang surau digunakan untuk salat lima waktu, salat tarawih, idul fitri, dan rutinitas wirid bulanan dan arisan setiap tanggal 16," jelas Dalmi.

Salat tarawih di bulan Ramadan 1440 H, hanya dilakukan selama 20 hari yakni tanggal 5 Mei hingga 24 Mei 2019.

Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji, Kota Padang. TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA
Surau Tarok di Jalan Raya Tui, Kecamatan Kuranji, Kota Padang. TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA (Tribunpadang.com/Rizka Desri Yusfita)

"Setelah ada kesepakatan, tidak perlu sampai 30 hari karena biasanya akhir-akhir puasa jamaah mulai menyusut. Sebab ada aktivitas jelang lebaran," kata Dalmi.

Salat tarawih di Surau Tarok terdiri atas 11 rakaat. Cara salatnya tiap dua rakaat salam sehingga diakhiri dengan satu rakaat witir.

"Alhamdulillah salat tarawih selalu ramai," kata Dalmi berucap syukur.

Dalmi mengatakan, belum ada rencana perombakan bangunan surau, kalaupun ada akan didiskusikan dengan masyarakat terlebih dahulu.

Ia berharap surau lebih baik dan terawat.

"Mudah-mudahan ke depan, insya Allah kami berjanji akan meningkatkan pembangunan dari surau kita ini," kata Dalmi.

Artikel ini telah tayang di Tribunpadang.com dengan judul Berusia 1,5 Abad, Surau Tarok Masih Berdiri Kokoh di Kuranji Padang, Punya Tiang Kayu Melengkung

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved