Breaking News:

Ramadan 2020

Tak Mampu Hindari Godaan Lezatnya Gorengan Saat Berpuasa, Ini Triknya Agar Tetap Sehat

Gorengan dan lontong adalah menu takjil paling favorit. Saat buka puasa, gorengan adalah menu yang diambil lebih dulu paling utama. Awas, bahaya!

YouTube
Tahu Goreng 

TRIBUNNEWS.COM - Godaan gorengan saat bulan puasa tidak mudah dihindari.

Lezatnya rasa gorengan begitu digemari jadi menu saat berbuka di bulan puasa.

Ya, tidak dapat disangkal lagi, bahwa masyarakat Indonesia akrab dengan makanan yang serba digoreng.

Dari sarapan hingga makan malam, dari camilan hingga hidangan utama, ada saja yang berupa gorengan. Gurih dan praktis.

Di saat puasa, jujur saja, paling enak saat berbuka puasa adalah menyantap takjil atau menu berbuka yang terdiri dari makanan ringan.

Gorengan dan lontong adalah menu takjil paling favorit. Saat buka puasa, gorengan adalah menu yang diambil lebih dulu paling utama.

Kerap kali makanan yang dianggap praktis seperti gorengan selalu menjadi menu utama masyarakat dalam berbuka puasa bahkan saat sahur pada bulan Ramadan.

Makanan yang digoreng atau bersantan, serta makanan manis diklaim merupakan makanan yang paling enak dikonsumsi saat berbuka puasa atau sahur karena rasanya gurih dan membuat tubuh terasa segar. Benarkah pola makan seperti ini?

Harap tahu, saat berpuasa, tubuh seseorang terutama bagian lambung akan kosong 13-14 jam. Setelah 6 jam makan sahur maka lambung akan kosong.

Pangsit isi sayuran, satu dari empat resep gorengan lezat dan sehat untuk berbuka puasa.
Pangsit isi sayuran, satu dari empat resep gorengan lezat dan sehat untuk berbuka puasa. (Sajian Sedap)

Dalam keadaan itu, gula darah akan turun dan lambung kosong. Maka paling baik adalah mengonsumsi makanan manis saat berbuka, bukan langsung menyantap gorengan.

Sebab gorengan lebih lama diserap oleh tubuh yang membutuhkan pemulihan setelah seharian berpuasa.

Sebaiknya membuka puasa dengan makanan atau minuman yang manis, misalnya teh manis hangat dan kurma serta segelas air, agar cepat diserap tubuh.

Gorengan termasuk makanan pemicu kanker
Gorengan termasuk makanan pemicu kanker (Grid.ID)

Trik Santap Gorengan Saat Berbuka
Gorengan sebaiknya disantap setelah 30 menit sampai 1 jam kemudian, atau biasanya setelah salat magrib. Disarankan jangan kebanyakan, cukup 1 gorengan dulu.

Mengapa disarankan cukup 1 saja, karena biasanya saat makan malam, umumnya setelah salat Tarawih, ada saja lauk yang digoreng. Nah, ini pasti kita akan mengambil juga.

Bila makan gorengan terlalu banyak saat berbuka, dan ditambah lagi makan gorengan saat makan besar, dapat dibayangkan berapa kalori dan lemak yang berkumpul di tubuh.

Padahal, makna dan tujuan berpuasa sejatinya adalah mengurangi makan. Sehingga jangan ada upaya ‘balas dendam’ saat berbuka dengan makan sebanyak-banyaknya, terutama gorengan.

Mengonsumsi makanan atau minuman manis dan gorengan secara berlebihan dapat memicu masalah berat badan naik saat puasa.

Sebab, makanan berminyak dan bersantan rentan diolah oleh perut sehingga berujung pada timbunan lemak membandel pada tubuh.

Maka di bulan puasa, bila tidak dapat menghindari makan gorengan, cukup makan hanya satu buah saja saat berbuka, dan satu potong lauk goreng saat makan besar.
Setelah itu perbanyak konsumsi air putih dan buah segar karena serat dalam buah dapat membantu mengikat lemak yang berasal dari gorengan atau makanan bersantan.

Jangan biarkan makanan bersantan atau berminyak seperti gorengan berada dan mengendap lama di saluran pencernaan .

Selain dapat merusak kinerja sistem pencernaan, hal ini dapat menimbun lemak jahat yang juga memicu kegemukan.

Ilustrasi lapar di malam hari.
Ilustrasi lapar di malam hari. (net)

Hindari Gorengan Saat Sahur, Lebih Cepat Lapar di Siang Hari
Terakhir, banyak ahli gizi menyarankan agar sahur menghindari gorengan. Perlu diketahui bahwa sahur berfungsi untuk memberikan tenaga untuk berpuasa seharian, oleh sebab itu menunya harus diperhatikan.

Menjauhi makanan tinggi gula, kafein, dan gorengan saat sahur di bulan Ramadan adalah cara agar kita tak mudah lemas dan mengantuk saat sedang beraktivitas seharian penuh.

Makanan dan minuman ini membuat kadar gula dalam darah turun sangat cepat. Karena itulah rasa lapar juga muncul lebih cepat.

Untuk sahur, lebih baik mengonsumsi buah-buahan seperti apel, pir, dan buah lain yang rendah gula.

Jangan lupa pula tambahkan sumber protein seperti ayam, ikan, udang, daging sapi dalam menu berbuka dan sahur. Perbanyak pula air putih saat sahur dan berbuka untuk mencegah dehidrasi. (*)

Artikel ditayangkan GridHEALTH.id dengan judul Makan Gorengan Tak Bisa Dihindari, Ini Triknya Agar Puasa Tetap Sehat

Editor: Anita K Wardhani
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved