Breaking News:

Ramadan 2021

19 Kali Jalani Ramadan di Penjara, Ini Pesan Napiter Bom Bali I Ali Imron

Dalam kurun waktu itu pula Ali mengaku tidak pernah menjalani hari raya Idul Fitri bersama keluarga dan saudaranya di rumahnya, Desa Tenggulun, Lamong

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terpidana Kasus Bom Bali 1 Ali Imron saat wawancara eksklusif dengan Tribun Network di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Narapidana terorisme (Napiter) Ali Imron diganjar hukuman penjara seumur hidup atas aksi Bom Bali I yang terjadi pada Oktober 2002 silam. 

Aksi pengeboman beruntun di Paddy's Cafe, Sari Club, dan Kantor Konsulat Amerika Serikat di Denpasar yang didalangi Ali bersama Mukhlas, Imam Samudera dan Amrozi itu menewaskan 202 jiwa. 

Ali Imron, yang kini telah insyaf, mengaku masih menyesali perbuatannya. 

Ketika dituntut 20 tahun penjara dan akhirnya didakwa penjara seumur hidup, Ali Imron sengaja tidak mengajukan banding. 

"Apa pertimbangan saya? Kalau saya banding, saya akan menyakiti hati para korban dan keluarga korban," kata Ali saat berbincang dengan Direktur Pemberitaan Tribun Network Febby Mahendra Putra, Selasa (11/5/2021).

Terpidana Kasus Bom Bali 1 Ali Imron saat wawancara eksklusif dengan Tribun Network di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terpidana Kasus Bom Bali 1 Ali Imron saat wawancara eksklusif dengan Tribun Network di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Ali yang kini menjalani hukumannya telah hidup di penjara selama 19 tahun. 

Dalam kurun waktu itu pula Ali mengaku tidak pernah menjalani hari raya Idul Fitri bersama keluarga dan saudaranya di rumahnya, Desa Tenggulun, Lamongan, Jawa Timur.

"Ini bulan suci Ramadan. Saya menjalani di penjara 19 kali Ramadan. Sekali buron, jadi sudah 20 kali menjalani (Ramadan) tidak di rumah," tutur Ali.

Ali berpesan, bulan suci Ramadan adalah kesempatan yang baik bagi umat muslim untuk menunjukkan Islam yang rahmatan lil'alamin. 

Ali sekaligus mengajak seluruh muslim untuk memikul kewajiban sebagai Islam yang membawa rahmat untuk semua orang. 

Baca juga: Cerita Ali Imron Bertemu Anak Korban Bom Bali I

"Mari kita kembali lagi bahwa Islam itu rahmatan lil'alamin. Mari kita pikul kewajiban bahwa muslim sebagai rahmatan lil'alamin, kita harus mengutamakan itu," ucap Ali.

Selain itu, di bulan yang penuh khidmat ini, Ali juga berpesan pada kelompok-kelompok radikal yang kiranya masih ada di Indonesia.

"Kepada kawan-kawan yang memiliki pemikiran jihadis, mari kita menyadari bahwa apa yang pernah saya dan kawan-kawan lakukan itu adalah pelanggaran-pelanggaran terhadap jihad," tutur Ali.

"Mari kita kembalikan jihad sebagaimana perintah Allah pada Nabi Muhammad," sambung dia. 
 

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved