Breaking News:

Papua Dibayangi Ancaman HIV

Kasus HIV/AIDS di Papua memang perlu mendapat perhatian serius.

THE JAKARTA POST/SETO WARDHANA
Sejumlah aktivis melakukan kampanye peluk Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) dalam hari bebas kendaraan bermotor di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Minggu (28/12/2014). Kampanye ini merupakan bentuk sosialisasi penyebaran HIV-AIDS dan menghilangkan diskriminasi kepada para ODHA. THE JAKARTA POST / SETO WARDHANA 

TRIBUNNEWS.COM - Jika mayoritas remaja di daerah lain hanya mengenal penyakit infeksi menular seksual dan HIV/AIDS sebagai pelajaran di sekolah, kebanyakan remaja Papua, termasuk di Pegunungan Tengah, menghadapinya sebagai tantangan hidup sehari-hari. Tingginya kasus HIV dan perilaku seks berisiko membuat ancaman HIV/AIDS di Papua begitu nyata.

Salemi Wenda (18) dan Nikson Wenda, dua pelajar SMA di Wamena, Kabupaten Jayawijaya, sekaligus pengajar sebaya atau peer educator HIV/AIDS, Rabu (25/2), berkumpul bersama teman-teman mereka dari sejumlah SMA di Tiom, ibu kota Kabupaten Lanny Jaya. Mereka tergabung dalam kelompok Sahabat Sumber Informasi.

Kelompok yang diinisiasi Wahana Visi Indonesia, organisasi kemanusiaan mitra World Vision International, itu rutin mengadakan pertemuan untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman terkait sosialisasi HIV/AIDS di kalangan remaja. Kampanye HIV/AIDS itu juga dilakukan melalui Radio Voice of Baliem Children di Wamena.

Kasus HIV/AIDS di Papua memang perlu mendapat perhatian serius. Laporan Perkembangan HIV/AIDS Triwulan III-2014 Kementerian Kesehatan menunjukkan, 16.051 orang di Papua terinfeksi HIV atau menduduki peringkat ketiga setelah DKI Jakarta dan Jawa Timur. Namun, prevalensi HIV di Papua berdasarkan Surveilans Terpadu HIV dan Perilaku 2013 merupakan yang tertinggi di Indonesia sebanyak 2,3 persen.

Kondisi AIDS lebih menyedihkan. Jumlah orang dengan AIDS terbanyak di Indonesia ada di Papua, yakni 10.184 orang atau hampir seperlima kasus AIDS yang dilaporkan di semua wilayah di Indonesia. Dari 100.000 penduduk Papua, 359 orang di antaranya terkena AIDS. Itu artinya, prevalensi AIDS di Papua 15 kali lebih besar dibandingkan dengan prevalensi nasional yang hanya 23 orang per 100.000 penduduk.

Berisiko tertular

Mereka yang terkena HIV/AIDS tersebut tersebar di semua wilayah Papua, termasuk Pegunungan Tengah yang meliputi sejumlah kabupaten. Meski sebagian besar orang dengan HIV/AIDS (ODHA) berumur 20-40 tahun, angka kasus itu di kalangan remaja berusia 15-19 tahun juga banyak. Pemicunya terutama berasal dari hubungan seksual.

Di kalangan remaja Pegunungan Tengah, sebagian dari mereka rentan berhubungan seks sejak SMP setelah mereka mengenal ketertarikan kepada lawan jenis dan mulai berpacaran. Apalagi, peredaran video porno, khususnya lewat telepon seluler, kian marak. ”Setelah melihat video porno, banyak teman ingin melakukannya,” kata Salemi, siswa kelas XII IPA SMA YPK Betlehem, Wamena.

Kondisi tersebut diakui Kepala Bidang Pendidikan Dasar Dinas Pendidikan dan Pengajaran Kabupaten Jayawijaya Johanis Lobja. Menurut dia, sejumlah pelajar SMP menderita penyakit infeksi menular seksual, gerbang menuju penularan HIV. Namun, belum ada laporan anak-anak SD menderita penyakit itu.

Selain penyakit, perilaku seks berisiko membuat banyak remaja putri rentan terhadap kehamilan tidak diinginkan. Kehamilan tersebut bisa membuat mereka menghadapi persoalan baru, mulai dari ketiadaan pertanggungjawaban dari pasangan, tuntutan dari keluarga untuk melakukan aborsi, hingga rentetan risiko kematian karena aborsi tidak aman ataupun akibat kehamilan pada usia amat muda.

Halaman
12
Tags
Papua
HIV
Editor: Sanusi
Sumber: KOMPAS
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved