Breaking News:

Idul Fitri 2015

Photo Story: Jamaah An Nadzir Shalat Ied di Tepi Danau Mawang, Gowa

An Nadzir, itulah nama majelis yang anggotanya berambut pirang. Seperti Lebaran sebelumnya, mereka beribadah di tepi Danau Mawang, Gowa, Sulsel. Ada

TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR
Pengikut Jamaah An Nadzir berjalan menuju tempat salat Idul Fitri di Kampung Mawang, Samata, Kabupaten Gowa, Sulsel, Kamis (16/7/2015). Jemaah An Nadzir merayakan Idul Fitri lebih awal berdasarkan pengamatan tanda-tanda alam seperti air pasang laut dan pergerakan bulan dengan menetapkan 1 Syawal 1436 H jatuh pada Kamis 16 Juli 2015. TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR 

TRIBUNNEWS.COM, GOWA - An Nadzir, itulah nama majelis yang anggotanya berambut pirang. Seperti Lebaran sebelumnya, mereka beribadah di tepi Danau Mawang, Gowa, Sulsel.

Ada yang unik dari Majelis An Nadzir ini, mereka selalu merayakan hari raya Idul Fitri dan memulai ibadah puasa lebih dulu dari mayoritas umat Islam lain di Indonesia.

Bila pemerintah menetapkan jatuhnya 1 Syawal 1436 H pada Jumat (17/7/2015), lain halnya jamaah An Nadzir yang mengumumkan lebaran pada Kamis (16/7/2015). Penetapan itu berdasarkan tanda-tanda alam seperti air pasang laut dan pergerakan bulan.

Metode penentuan jatuhnya awal puasa dan hari Lebaran oleh An-Nadzir berbeda dengan umat Islam lain yang menggunakan metode hisab dan rukyat (melihat dan menghitung bulan sabit). "Perbedaan ini memang selalu terjadi tiap tahunnya dan itu fitrah," kata Ustad Lukman, salah pimpinan majelis. SANOVRA Jr

Editor: Dany Permana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved