Breaking News:

Korban 'Meninggal' Akibat Tabrak Lari dan Sudah 'Dimakamkan' Lalu Hidup Kembali Gemparkan Yogyakarta

"Bulan Mei saya mendapat kabar ada tabrak lari di daerah Wonosari."

Editor: Choirul Arifin
KOMPAS IMAGES
Waluyo, warga Suryoputran PB 3/43, Panembahan, Kraton, Yogyakarta, yang disebut-sebut sudah meninggal akibat korban tabrak lari, lalu hidup kembali. 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA — Warga Suryoputran PB 3/43, Panembahan, Kraton, Yogyakarta, mendadak heboh dengan kembalinya Waluyo (62) ke rumahnya.

Sebab, pada Mei 2015 lalu, pria yang bekerja sebagai tukang becak ini dinyatakan "meninggal" karena jadi korban tabrak lari dan sudah "dimakamkan".

Awalnya, pada Selasa (2/8/2016) siang, Waluyo tiba-tiba pulang ke rumahnya di Suryoputran PB 3/43, Panembahan.

Saat ada yang mengetuk pintu, keluarga kaget. Ternyata, pria yang ada di balik pintu adalah Waluyo.

"Saat membuka pintu, ya kaget. Ibu itu sampai lihat kakinya menapak di tanah atau tidak," ujar anak Waluyo, Anti Ristanti, Selasa.

Selain keluarga, beberapa warga juga terkejut dengan kepulangan Waluyo ke rumahnya.

"Tetangga juga kaget bapak kok balik lagi. Tetapi, memang benar bapak," katanya.

Dianggap sudah meninggal

Anti menceritakan, ayahnya meninggalkan rumah sejak Januari 2015 lalu. Ayahnya selama ini memang sering tidak pulang sampai berbulan-bulan karena profesinya sebagai tukang becak.

"Bulan Mei saya mendapat kabar ada tabrak lari di daerah Wonosari," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved