Breaking News:

Helikopter TNI Hilang Kontak

Lina Ciumi Peti Mati Suami, 'Papa, Mama Minta Maaf'

Tanpa sungkan, Lina menciumi peti yang telah membungkus jasad sang suami yang diselimuti bendera merah putih

Surya/Doni Prasetyo
Lina Ditemani, istri almarhum Praka Suyanto, menangisi peti mati suaminya saat mengikuti acara pemakaman di Magetan, Selasa (29/11/2016). Praka Suyato gugur dalam kecelakaan Helly Bell HA-5166 yang jatuh di Desa Long Sulit, Kecamatan Mentarang Hulu, Kabupaten Malinauy, Kalimantan Utara (Kaltara) pada 27 November lalu. Surya/Doni Prasetyo 

TRIBUNNEWS.COM, MAGETAN -- Tangis keluarga pecah saat jasad Praka Suyanto tiba di kediaman orangtua, Dusun Dasem, Desa Sobontoro, Rt 11/05, Kecamatan Karas, Kabupaten Magetan, Selasa (29/11/2016).

Praka Suyanto yang merupakan anggota kesatuan Penerbad TNI Angkatan Darat, gugur dalam kecelakaan Helikopter Bell 412 di Desa Long Sulit, Kecamatan Mentarang Hulu, Kabupaten Malinauy, Kalimantan Utara (Kaltara).

Sukiran, ayah Praka Suyanto beberapa kali jatuh pingsan saat melihat jenazah sang anak memasuki rumah. Sementara sang ibu, Sunarsih terlihat tabah meski air mata terus mengalir di pipi. Kendati terlihat tabah, Sunarsih sesekali memukul-mukulkan kedua tangan ke lantai rumah.

Suasana semakin haru saat istri Praka Suyanto, Lina menangis dan berteriak memohon ampun lantaran tidak bisa memberi pertolongan kepada sang suami.

"Papa mohon ampun, Mama minta maaf tidak bisa memberikan pertolongan. Maafkan Mama ya Papa. Ampun Papa, maafkan Mama," kata Lina di depan peti jenazah Praka Suyanto.

Ia pun mengelus peti jenazah yang diselimuti bendera merah putih. Tanpa sungkan, Lina menciumi peti yang telah membungkus jasad sang suami.

Praka Suyanto gugur saat mengirim perbekalan untuk anggota TNI Angkatan Darat di perbatasan Indonesia - Malaysia dengan menggunakan Helikopter Bell 412. Helikopter Bell 412 jatuh di Desa Long Sulit, Kecamatan Mentarang Hulu, Kabupaten Malinauy, Kalimantan Utara (Kaltara).

Praka Suyanto pun meninggalkan istri, Lina yang juga merupakan pegawai negeri sipil (PNS) Penerbad TNI AD dan seorang anak laki-laki, Fabian Ahza Mahardika yang baru berusia dua tahun.

Praka Suyanto merupakan anak kedua dari tiga bersaudara dari pasangan Sukiran dan Sunarsih. Kakak Almarhum, Suji adalah anggota TNI AD di Markas Besar Angkatan Darat. Sedangkan sang adik, Waris juga merupakan anggota TNI AD.

Waris mengaku tidak memiliki firasat terkait kepergian sang kakak. Ia hanya menyebut, Praka Suyanto tidak pernah berkomunikasi dengan keluarga di kampung.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved