Breaking News:

Putu Robot Ucapkan Salam, Wayan Slamet Malah Menyambut dengan Pukulan dan Tikaman Hingga Tewas

I Wayan Slamet telah melakukan penganiayaan terhadap saksi korban I Putu Sumariana alias Putu Robot hingga meninggal dunia.

Editor: Hendra Gunawan
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR - I Wayan Slamet (29) terdakwa dalam kasus bentrok di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Denpasar di Kerobokan 17 Desember 2015 silam yang mengakibatkan 2 orang tewas akhirnya menjalani sidang, Kamis (8/12/2016) di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar.

Terdakwa yang juga terpidana 7 tahun penjara dalam kasus pembunuhan bos karaoke Royal Palace ini menjalani sidang dengan agenda pembacaan dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Dalam dakwaannya, Jaksa Penuntut Nyoman Bela P Atmaja, menjerat terdakwa dengan dua pasal.

Di hadapan majelis hakim pimpinan Dewa Gede Suarditha, Jaksa Bela mengatakan, terdakwa I Wayan Slamet telah melakukan penganiayaan terhadap saksi korban I Putu Sumariana alias Putu Robot hingga meninggal dunia.

Perbuatan terdakwa dilakukan pada hari Kamis 17 Desember 2015 di aula Lapas Kelas IIA Denpasar di Kerobokan.

"Atas perbuatan terdakwa tersebut diatur dan diancam pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 351 ayat (3) KUHP," jelasnya.

Sementara dalam dakwaan subsider dijelaskan Jaksa Bela, terdakwa Slamet didakwa Pasal 351 ayat (1) KUHP.

Pun dakwaan primair disebutkan, atas perbuatan terdakwa Slamet tersebut, ia didakwa Pasal 358 ayat (1) KUHP.

Dibeberkan Jaksa Bela, keterlibatan Slamet dalam bentrok pada hari Kamis 17 Desember 2015 silam di aula LP Kelas IIA Denpasar di Kerobokan, berawal dari korban I Putu Sumariana alias Putu Robot bersama para saksi yaitu I Ketut Suartana, Ketut Okta, Doglet Dore dan Adi dari blok D (Dahlia) menuju ke tempat besuk di depan aula lapas.

Saat tiba di depan lapas korban Putu Robot dihadang oleh terdakwa Slamet.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved