Breaking News:

Potensi Besar Kaltara di Daerah Perbatasan, Mulai dari Kakao, Pisang, hingga Garam

Pengelolaan kawasan perbatasan tidak hanya menyangkut soal kepentingan strategis bidang pertahanan.

Tribun Kaltim/ Muhammad Arfan
Samuel ST Padan, Kepala Biro Pengelola Perbatasan Setprov Kalimantan Utara. 

Laporan wartawan Tribun Kaltim Muhammad Arfan

TRIBUNNEWS.COM, TANJUNG SELOR - Pengelolaan kawasan perbatasan tidak hanya menyangkut soal kepentingan strategis bidang pertahanan.

Lebih dari itu, kawasan beranda negara juga memiliki potensi untuk kepentingan keekonomian.

Namun potensi keekonomian yang bisa meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat belum tergarap berkesinambungan.

Seperti halnya kawasan perbatasan Kalimantan Utara yang berhadapan dengan Malaysia, justru memiliki keunggulan potensi sumber daya alam yang menjanjikan.

Kesuburan tanah menjadi faktor penting tumbuhnya berbagai tanaman-tanaman yang mampu menunjang kebutuhan pangan tidak saja di dalam namun juga bagi negara tetangga.

"Seperti di Sebatik, potensi kopi, kakao, rumput laut, perikanannya cukup menjanjikan. Hanya saja tantangannya adalah, masyarakat belum fokus menggarap salah satu komoditas itu."

"Contoh ketika harga sawit bagus, mereka ramai-ramai beralih ke sawit, rumput lautnya ditinggalkan. Begitu juga dengan komoditas lainnya," sebut Samuel ST Padan, Kepala Biro Pengelola Perbatasan Negara, Setprov Kalimantan Utara, saat disua Tribun, Rabu (25/2/2017) pukul 12.30 Wita.

Di Seimanggaris, Sebuku, dan Lumbis Ogong Kabupaten Nunukan juga terdapat potensi perkebunan lada dan pisang.

Begitu pula di Krayan dan beberapa daerah perbatasan di Kabupaten Malinau menyimpan potensi pertanian padi.

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved