Anggota Diduga Salah Tangkap Pengedar Sabu Sampai Warga Meninggal, Begini Reaksi Kapolres

Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya AKBP Ronny Suseno membantah anggotanya salah tangkap pengedar narkoba di Surabaya.

Anggota Diduga Salah Tangkap Pengedar Sabu Sampai Warga Meninggal, Begini Reaksi Kapolres
surya/fatkhul alami
Suasana rumah Kakek Suharto di Jl Tempel Sukorejo I Surabaya, Jumat (24/2/2017). 

Laporan Wartawan Surya, Fatkul Alamy 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya AKBP Ronny Suseno membantah anggotanya salah tangkap pengedar narkoba di Surabaya.

Apalagi, akibat salah tangkap itu mengakibatkan sesesorang meninggal dunia.

"Salah tangkap? Yang kami tangkap siapa?" tanya Ronny kepada wartawan soal dugaan anggotanya salah tangkap penyalahguna narkoba, Jumat (24/2/2017).

Ronny bertanya kepada wartawan mengenai nama korban yang salah tangkap.

Setelah dijawab namanya Suharto (68), warga Tempel Sukorejo I, Surabaya, Ronny langsung membantah. 

"Dia (Suharto) tidak disentuh sama sekali, memang tidak ada," tegas Ronny.

Untuk membuktikan tidak ada salah tangkap, Ronny menghadirkan Depi Utomo, warga Tempel Sukorejo I, Surabaya, yang ditangkap anggotanya atas kasus penyalahgunaan narkoba dan kini ditahan.

"Saya panggilkan tersangka (Depi Utomo) biar biacara langsung atau bagimana? Kita panggil ya, biar jelas," tutur Ronny.

Ia lalu meminta supaya wartawan melakukan konfirmasi jika membuat sesuatu berita.

"Kita hubungan yang baik. Hubungan baik, saya minta supaya konfirmasi dulu sebelum nulis berita," ucap dia.

Depi Utomo di hadapan wartawan mengaku dirinya memang satu rumah dengan Suharto yang masih saudaranya.

Saat dia ditangkap polisi, Suharto yang sedang sakit itu kaget dan kodisinya lemah.

"Yang ditangkap polisi itu saya, kalau Pak Suharto tidak kok. Memang kondisinya sakit dan kaget," aku Depi.

Diberitakan sebelumnya, oknum polisi Satreskoba Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya diduga melakukan kekerasan dan salah tangkap terhadap Suharto (68).

Akibatnya, dia meninggal dunia setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit William Booth, Kamis (23/2/2017).

Korban dituduh sebagai bandar dan pengedar narkoba itu sendiri dimakamkan pada Jumat (24/2/2017). 

Editor: Y Gustaman
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved