Breaking News:

Dua Pria Aktor Utama Penambangan Emas Ilegal di Pidie Diringkus

Polda Aceh menciduk dua orang yang disinyalir sebagai aktor utama dalam aktivitas illegal mining (penambangan liar) di Krueng Alue Ruek.

Serambi Indonesia
Dua tersangka pemilik tambang emas illegal di kawasan Geumpang, Pidie, diboyong oleh personel Dit Reskrimsus Polda Aceh saat akan menggelar konferensi pers di Mapolda Aceh, Senin (15/1/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, BANDA ACEH - Jajaran Direktorat Kriminal Khusus (Dit Reskrimsus) Polda Aceh menciduk dua orang yang disinyalir sebagai aktor utama dalam aktivitas illegal mining (penambangan liar) di Krueng Alue Ruek, Gampoang Bangkeh, Kecamatan Geumpang, Pidie.

Keduanya ditahan Sabtu (13/1/2018) saat memenuhi panggilan Polda Aceh untuk memberi keterangan terkait aktivitas penambangan ilegal di Kecamatan Geumpang.

Kedua tersangka yang dibekuk itu adalah HU (49), warga Kecamatan Bandar Baru, Pidie, dan SY (40), warga Kecamatan Banda Raya, Kota Banda Aceh.

Keduanya turut dihadirkan lengkap dengan barang bukti hasil sitaan polisi dalam konferensi pers bersama Dit Reskrimsus di Mapolda Aceh, Senin (15/1/2018).

Baca: Pengunjung Tertawa saat Saksi Sidang Novanto Ditegur Majelis Hakim karena Selfie

Dir Reskrimsus Polda Aceh, Kombes Pol Erwin Zadma mengatakan, penangkapan kedua tersangka berawal pada Jumat, 7 Januari.

Saat itu, tim Dit Reskrimsus Polda Aceh mendapat informasi dari masyarakat bahwa ada kegiatan penambangan ilegal di kawasan Km 23 Krueng Ruek, Gampong Bangkeh, Kecamatan Geumpang, Pidie.

"Sehari setelahnya, tim langsung ke lokasi dan mengamankan dua unit alat berat jenis ekskavator (beko) milik HU," kata Kombes Erwin.

Berdasarkan informasi yang dikembangkan, lalu tim penyidik memanggil HU beserta SY untuk memberi keterangan terkait aktivitas ilegal tersebut.

Baca: Warga Panik Tiga Bocah Bersaudara Meninggal di Kamar Mandi, Ibunya Kritis

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved