Ditinggal Anaknya yang Austis, Wanita Ini Terpanggil Jiwanya untuk Mengabdi di Sekolah Khusus Autis

Dengan wajah yang ramah, Zubaidah membukakan pintu sekolah. Saat itu, masih pukul 09.00, jam dimana Zubaidah masih mengajar.

Ditinggal Anaknya yang Austis, Wanita Ini Terpanggil Jiwanya untuk Mengabdi di Sekolah Khusus Autis
TRIBUNJOGJA.COM / Siti Umaiyah
Zubaidah memamerkan karya murid-muridnya yang autis 

Laporan Calon Reporter Tribun Jogja – Siti Umaiyah

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA- Dengan wajah yang ramah, Zubaidah membukakan pintu sekolah.

Saat itu, masih pukul 09.00, jam dimana Zubaidah masih mengajar.

 Zubaidah merupakan salah satu guru Vokasi khusus anak autis di Bina Anggita, Wonocatur Banguntapan Bantul.

Sudah satu tahun lamanya Zubaidah mengabdikan diri di sekolah ini.

Kehilangan anaknya yang juga autis di tahun yang sama membuatnya langsung terdorong untuk menjadi guru bagi anak autis.

“Tahun 2017 anak saya meninggal, terus saya langsung mengubungi Pak Yasin, yang juga kepala sekolah anak saya yang autis dulu."

"Saya menanyakan ada tidaknya lowongan untuk mengabdi. Karena saya berkeyakinan harus mengabdi,” ungkapnya saat ditemui Tribun Jogja, Senin (19/2/2018).

Memiliki anak yang autis, membuat Zubaidah paham benar cara merawat dan mendampingi anak-anak yang autis.

Zubaidah juga sangat tahu perasaan bagi orangtua yang memiliki anak-anak autis.

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved