Dua Korban Tewas Kecelakaan Karambol di Jalur Pantura Semarang-Kendal Ternyata Ayah dan Anaknya

Di waktu yang sama, dari belakang Bus Galatama tiba-tiba truk Hino N 8324 UG menabrak bagian belakang bus sebelah kanan.

Dua Korban Tewas Kecelakaan Karambol di Jalur Pantura Semarang-Kendal Ternyata Ayah dan Anaknya
Tribun Jateng/Akhtur Gumilang
Kecelakaan karambol yang melibatkan empat kendaraan terjadi di jalur Pantura Semarang-Kendal, Jalan Walisongo KM 2 Wonosari, Ngaliyan, Semarang, Jumat (6/4/2018) sekitar pukul 20.00 WIB. TRIBUN JATENG/AKHTUR GUMILANG 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Akhtur Gumilang

TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG - Kecelakaan karambol terjadi di jalur Pantura Semarang-Kendal, Jalan Walisongo KM 2 Wonosari, Ngaliyan, Semarang, Jumat (6/4/2018) pukul 20.00 WIB.

Kecelakaan tersebut melibatkan empat kendaraan yang di antaranya, Bus Galatama Tour bernomor H 1495 EA, Truk Hino N 8324 UG, Honda Scoopy merah H 5074 AAG dn bus PO Shantika K 1541 CB.

Akibat kecelakaan beruntun tersebut, dua orang tewas seketika di lokasi, dekat Kawasan Industri Wijayakusuma.

Peristiwa tersebut bermula saat Bus Galatama Tour melaju di lajur kiri dan sudah menyalakan lampu darurat lantaran hendak berhenti di kiri jalan.

Baca: Kecelakaan Karambol di Jalur Pantura Semarang-Kendal, Dua Pengendara Motor Tewas

Namun di waktu yang sama, dari belakang Bus Galatama tiba-tiba truk Hino N 8324 UG menabrak bagian belakang bus sebelah kanan.

"Kemudian truk tersebut oleng ke lajur kanan. Saat itu, ada dua kendaraan lain yakni Honda Scoopy dan Bus Shantika yang akhirnya tidak bisa mengendalikan laju kendaraan," ujar Panit I Lakalantas Satlantas Polrestabes Semarang, Ipda Sujid kepada Tribun Jateng.

Kecelakaan karambol yang melibatkan empat kendaraan terjadi di jalur Pantura Semarang-Kendal, Jalan Walisongo KM 2 Wonosari, Ngaliyan, Semarang, Jumat (6/4/2018) sekitar pukul 20.00 WIB.
Kecelakaan karambol yang melibatkan empat kendaraan terjadi di jalur Pantura Semarang-Kendal, Jalan Walisongo KM 2 Wonosari, Ngaliyan, Semarang, Jumat (6/4/2018) sekitar pukul 20.00 WIB. (Istimewa)

Menurutnya, dua kendaraan itu mengalami benturan hingga pengendara sepeda motor ini tewas terjepit di antara dua kendaraan tersebut.

Sujid juga mengatakan bahwa korban yang tewas adalah ayah dan anak.

Baca: Buronan Pembunuh Pengemudi Taksi Online Kirim Pesan kepada Kades Lewat Facebook

Lewat penelusuran di lokasi, korban bernama Tjan Gim Suy (58), warga Pekunden Barat, Semarang Tengah.

Ia adalah ayah yang juga ikut tewas bersama anaknya.

Saat kejadian, ia berboncengan dengan anaknya yang masih mengenakan seragam sekolah.

"Identitas anaknya masih dalam pendataan kami, kedua korban sudah dievakuasi ke RSUP Kariyadi," lanjutnya.

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved