Breaking News:

Polda Riau Diserang

Jenazah Seorang Pelaku Penyerangan Mapolda Riau Dimakamkan di Desa Pasiran

Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau, Mursalim alias Pak Ngah akhirnya dimakamkan di Desa Pasiran Kecamatan Bantan.

Tribun Pekanbaru/Muhammad Natsir
Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau, Mursalim alias Pak Ngah akhirnya dimakamkan di Desa Pasiran Kecamatan Bantan. TRIBUN PEKANBARU/MUHAMMAD NATSIR 

 Laporan Wartawan Tribun Pekanbaru, Muhammad Natsir

TRIBUNNEWS.COM, BANTAN - Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau, Mursalim alias Pak Ngah akhirnya dimakamkan di Desa Pasiran Kecamatan Bantan.

Mursalin dimakamkan sekitar pukul 09.00 WIB, Sabtu (19/5/2018) pagi.

Sebelum dimakamkan jenazah sempat disalatkan di rumah orang tua yang tidak jauh dari tempat pemakaman warga Pasiran.

Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau ini dimakamkan di Desa Pasiran atas permintaan keluarganya yang berada di Desa Pasiran.

Baca: Pengacara Tak Tahu Apa Saja yang Dilakukan Aman Abdurrahman di Rutan Mako Brimob 2 Minggu Terakhir

Kepala Desa Pasiran, Amin, Sabtu (19/5/2018) pagi usai pemakaman mengatakan awalnya pihak keluarga datang ke pihak desa meminta izin agar Mursalin bisa dimakamkan di Pasiran.

Mendapat permintaan ini, Kades merasa sedikit akan terjadi penolakan jenazah seperti yang terjadi di Surabaya.

Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau, Mursalim alias Pak Ngah akhirnya dimakamkan di Desa Pasiran Kecamatan Bantan. TRIBUN PEKANBARU/MUHAMMAD NATSIR
Jenazah pelaku penyerangan Mapolda Riau, Mursalim alias Pak Ngah akhirnya dimakamkan di Desa Pasiran Kecamatan Bantan. TRIBUN PEKANBARU/MUHAMMAD NATSIR (Tribun Pekanbaru/Muhammad Natsir)

"Namun saya berinisiatif untuk mengumpulkan pemuka masyarakat kemarin malam meminta padangan terhadap permintaan keluarga tersebut," ungkap Amin.

Dari hasil musyawarah bersama pemuka masyarakat baik Kepala Dusun, RT dan RW semua sepakat menerima jenazah Mursalim untuk dimakamkan di Pasiran.

Baca: Kaesang Pangarep: Saya Wajib Membantu Ortu Tapi juga Minta Bayaran ke Bapak

Penerimaan jenazah ini, berdasarkan hasil pertimbangan warga bersama karena Mursalin pernah lahir dan tinggal di sini walaupun tidak lama.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved