Dihukum Seniornya, Siswi SMA di Mojokerto Tak Bisa Jalan dan Terancam Lumpuh

Hanum sapaan wanita ini kondisinya semakin membaik setelah dinyatakan sempat tidak bisa berjalan terancam lumpuh diduga karena diberi hukuman skot jum

Dihukum Seniornya, Siswi SMA di Mojokerto Tak Bisa Jalan dan Terancam Lumpuh
surabaya.tribunnews.com/mohammad romadoni
Siswi SMAN 1 Gondang Kabupaten Mojokerto yang terbaring lemas karena cedera setelah mendapat hukuman skot jump puluhan kali. 

TRIBUNNEWS.COM, SURYA- Setelah menjalani sejumlah rangkaian pemeriksaan tulang belakang oleh dokter spesialis, Mashanum Dwi Aprilia (16) saat ini masih dirawat intensif di kamar Pajajaran Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Prof Dr Soekandar Mojosari, Kabupaten Mojokerto, Minggu (22/7/2018).

Hanum sapaan wanita ini kondisinya semakin membaik setelah dinyatakan sempat tidak bisa berjalan terancam lumpuh diduga karena diberi hukuman skot jump puluhan kali oleh anggota dan seniornya.

Jatmiko, Direktur RSUD Prof Dr Soekandar menuturkan dari laporan perawat yang merawat Hanum terkini kondisi kesehatannya relatif ada peningkatan semakin membaik.

"Kondisinya sudah berangsur pulih, sakit nyeri di bagian kaki dan tulang belakang sudah tidak lagi dirasakannya (Hanum)," ucapnya kepada Surya.co.id.

Menurut dia, sebelumnya Hanum menjalani pemeriksaan medis Radiologi untuk mengetahui cedera tulang belakang yang dialami korban yang disinyalir disebabkan karena aktivitas berlebihan saat diberi hukuman skot jump kala itu.

Radiografi ini untuk memastikan kelainan atau cedera pada tulang belakangnya. Hasil Radiografi tersebut juga untuk mengetahui secara pasti penyebabnya hingga sempat membuat Hanum tidak bisa berjalan.

"Hasil Rontgen (Radiografi) tidak ditemukan keretakan tulang masih normal," bebernya.

Jatmiko mengatakan saat ini pasien masih dilaksanakan observasi di ruangan perawatan. Pihaknya belum bisa memastikan sampai kapan Hanum akan dirawat di rumah sakit ini.

"Perkembangan pasien relatif membaik, akan dievaluasi lebih lanjut pada Senin besok," ujarnya.

Masih kata dia, evaluasi terkait hasil pemekaran Radiografi ini untuk memastikan langkah selanjutnya yang nantinya akan dipakai tim dokter untuk menentukan pengobatan pasiennya.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved