Gempa di Sulteng

Dua Atlet Paralayang Sulut Jadi Korban Gempa Palu, Jenazah Gleen Ditemukan di Tangga Hotel

Dua atlet paralayang asal Sulawesi Utara yang hilang saat tsunami Palu dipastikan meninggal dunia.

Dua Atlet Paralayang Sulut Jadi Korban Gempa Palu, Jenazah Gleen Ditemukan di Tangga Hotel
Tribun Manado/Instagram/Kompas.com
Kolase: Suasana rumah duka Gleen Mononutu, Petra Mandagi saat membagikan selfi sebelum terjadi gempa, dan Tim SAR melakukan evakuasi jasad atlet paralayang yang meninggal saat gempa palu, (1/10/2018). TRIBUN MANADO/INSTAGRAM/KOMPAS.COM 

TRIBUNNEWS.COM, MANADO - Korban gampa dan tusnami Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah terus bertambah.

Terbaru, 2 atlet paralayang asal Sulawesi Utara yang hilang saat tsunami Palu dipastikan meninggal dunia.

Gleen Mononutu (20), warga Kelurahan Winangun, Kecamatan Malalayang, Manado dan Petra Mandagi (35), warga Desa Kalasey, Kecamatan Mandolang, Minahasa ditemukan Tim Basarnas dalam kondisi tak bernyawa, Senin (1/10/2018).

Sedangkan Frangky Kowaas bersama empat atlet dan tiga kru lainnya masih dalam pencarian.

Informasi meninggalnya Gleen lebih dahulu diketahui sang ayah, Bartolomeus Mononutu.

Bartolomeus yang juga Sekretaris DPRD Sulut ini ikut tim pencarian korban Paralayang Sulut yang tertimbun di Hotel Roa Roa, Palu.

Senin siang, ada dua jenazah ditemukan di kompleks hotel ambruk itu. Di samping seorang jenazah ditemukan dompet, tas dan parasut milik Gleen.

"Parasut itu diberikan ayahnya," kata James Sela, paman Gleen kepada Tribunmanado.co.id.

Dikatakan Sela, Bartolomeus mengikuti proses identifikasi di rumah sakit setempat.

Baca: Brigadir Ap Meninggal dalam Perjalanan ke RS Usai Menembakkan Senapan ke Kepalanya

James menceritakan, ayah dan ibu Gleen sebenarnya berencana ikut anaknya ke Palu.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved