Prabowo Terkejut Mbak Tutut Sambangi Kediamannya

Prabowo mengibaratkan jika emak-emak sudah ikut turun ke dalam gerakan-gerakan politik, maka kondisi negara sedang dalam keadaan tidak nyaman

Prabowo Terkejut Mbak Tutut Sambangi Kediamannya
istimewa
Putri sulung mantan Presiden Republik Indonesia ke-2 Soeharto Siti Hardijanti Rukmana, atau Mbak Tutut di kediamannya di lereng bukit Hambalang, Bojong Koneng, Sentul, Bogor, Rabu (20/2/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, BOGOR - Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto mengaku terkejut atas kedatangan putri sulung mantan Presiden Republik Indonesia ke-2 Soeharto Siti Hardijanti Rukmana, atau sering dikenal juga dengan nama Mbak Tutut di kediamannya di lereng bukit Hambalang, Bojong Koneng, Sentul, Bogor, Rabu (20/2).

Berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Tribunnews, kedatangan Mbak Tutut tidak diberitahukan oleh Siti Hediati Hariyadi atau yang lebih dikenal sebagai Titiek Soeharto.

Titiek hanya mengatakan kepada Prabowo bahwa organisasi masyarakat Rabu Biru Indonesia (RBI) akan datang ke kediamannya dan memberikan deklarasi dukungan serta siap mendengarkan arahan dari mantan Danjen Kopassus itu.

"Terus terang saya terkejut karena ini didadak. Kalau dikasih tahu sebelum-sebelumnya, pasti akan saya persiapkan lebih dari ini," kata Prabowo disambut tawa dan riuh ratusan relawan RBI.

“Saya bingung disini lengkap sekali. Ada Mbak Tutut, Mbak Mamiek. Jangan-jangan saya mau disidak ini. Mbak Titiek kasih tahu pokoknya tanggal 20 akan datang. Jadi, masih suka perintah-perintah gitu he he he,” imbuhnya berseloroh mengawali pembukaannya.

Baca: Zulkifli Hasan Puji Jusuf Kalla Soal Penjelasan Lahan HGU Prabowo Subianto

Lebih lanjut, Prabowo mengibaratkan jika emak-emak sudah ikut turun ke dalam gerakan-gerakan politik, maka kondisi negara sedang dalam keadaan tidak nyaman, darurat dan butuh penanganan khusus agar tidak lebih parah.

“Ini artinya emak-emak sudah melakukan revolusioner,” ungkap Prabowo.

Sebagai pribadi yang dibesarkan di adat Jawa dan Sulawesi, Prabowo lebih kentara dengan adat Jawa.

Dimana tabiat laki-laki sejak lahir hingga dewasa ialah dibesarkan untuk menjadi seorang ksatria. Sedangkan perempuan, ditempa agar kelak menjadi Ibu yang baik dari putra-putrinya kelak.

“Tapi dalam budaya Jawa juga banyak emak-emak yang menjadi pendekar. Ada Srikandi, ada Cut Nyak Dien dan tokoh pejuang perempuan lainnya. Kita semua prihatin dengan kondisi bangsa ini. Tentu usaha dan ikhtiar yang kita lakukan adalah langkah-langkah menuju perubahan,” ujar Prabowo.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved