Korban Salah Tangkap Kasus Pemerkosaan Bidan Y: Lajulah Kalo Aku Nak Ditembak

Harismail, korban salah tangkap kasus pemerkosaan bidan Y sempat mengatakan kalau dia hendak ditembak, silakan tembak karena dia merasa tak bersalah.

Korban Salah Tangkap Kasus Pemerkosaan Bidan Y: Lajulah Kalo Aku Nak Ditembak
Sriwijaya Post/Rangga Efrizal
Harismail alias Ujang (25) pakai Topi, korban salah tangkap, ketika ditemui Sripoku.com di kediamannya. SRIWIJAYA POST/RANGGA EFRIZAL 

TRIBUNNEWS.COM, PALEMBANG - Malam terasa panjang bagi Harismail alias Ujang (25). Dia baru saja pulang bekerja menjadi sopir truk pengangkut batu di proyek Tol Kayuagung.

Usai makan bersama teman-temannya, dia pamit untuk membeli rokok.

Saat itulah momen terakhir Ujang, bertemu dengan teman-temannya sebelum ditemukan warga rambutan tergeletak di pinggir jalan.

Dengan tangan terikat kebelakang, mata tertutup lakban cokelat, Harismail melaju bersama orang-orang yang membawanya pergi ke tempat yang tidak pernah diketahui.

Ingatan-ingatan mengenai perasaan takut, cemas, dan gelisah sesekali membayangi perjalanannya malam itu.

Ujang hanya yakin, bahwa dirinya tak pernah melakukan tindakan melawan hukum, baginya malam itu dia harus berani membantah tuduhan yang mengarah kepadanya.

Baginya kejadian malam itu sudah menjadi kisah hidupnya, tak perlu dibesar-besarkan.

Baca: Drama Penangkapan Pria Bersenjata Perusak Warung Milik Siti, Polisi Pura-pura Mengajaknya Ngobrol

Berkumpul bersama keluarga saat ini, menjadi hal terindah bagi pria yang sudah berusia seperempat abad tersebut.

Sriwijaya Post berhasil menghubungi Ujang dan menyambangi kediaman orang tuanya yang terletak di Desa Kamal, Pumulutan Barat, Ogan Ilir, Sumatera Selatan, Senin (4/3/2019).

Berikut petikan wawancara khusus wartawan Sripoku.com dengan Harismail.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved