Ketika Irwandi Yusuf Bicara Soal Pernikahannya dengan Fenny Steffy Burase

Irwandi Yusuf merasa bersyukur bahwa pernikahannya sudah diakui secara tersirat dan tersurat oleh pengadilan.

Ketika Irwandi Yusuf Bicara Soal Pernikahannya dengan Fenny Steffy Burase
Tribunnews/JEPRIMA
Model asal Manado, Fenny Steffy Burase menunggu untuk menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (18/7/2018). Fenny Steffy Burase diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Gubernur Aceh Irwandi Yusuf terkait kasus dugaan suap pengalokasian dan penyaluran Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) tahun anggaran 2018. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, ACEH - Dalam tiga hari terakhir, Irwandi Yusuf sering berkomunikasi dengan dua wartawan Serambi Indonesia, Muhammad Anshar dan Yarmen Dinamika.

Intinya, Gubernur nonaktif Aceh itu ingin menyampaikan unek-uneknya melalui Serambi tentang dua hal.

Pertama, tentang vonis hakim pada 8 April lalu yang menghukumnya tujuh tahun penjara dan denda Rp 300 juta subsider tiga bulan kurungan.

Kedua, tentang status hubungannya dengan Fenny Steffy Burase, mantan model asal Manado yang dekat dengan Irwandi dalam dua tahun terakhir.

Agar apa yang ingin disampaikan pria yang akrab disapa Teungku Agam ini tergali lebih dalam, Serambi mengajukan sejumlah pertanyaan untuk dijawabnya.

Kemarin sore, jawaban atas pertanyaan itu diperoleh Serambi melalui WhatsApp.

Terdakwa Gubernur nonaktif Aceh Irwandi Yusuf menjalani persidangan dengan agenda pembacaan putusan kasus suap DOKA tahun 2018 di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (8/4/2019). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terdakwa Gubernur nonaktif Aceh Irwandi Yusuf menjalani persidangan dengan agenda pembacaan putusan kasus suap DOKA tahun 2018 di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (8/4/2019). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Berikut petikannya:

S (Serambi): Pada sidang terakhir kasus Anda, majelis hakim menghukum Anda tujuh tahun penjara, pencabutan hak politik selama tiga tahun, dan denda Rp 300 juta. Apakah putusan itu adil menurut Anda?

IY (Irwandi Yusuf): Saya heran dengan JPU (jaksa penuntut umum) dan majelis hakim. Di depan persidangan, baik JPU maupun majelis hakim telah mendengar dengan jelas keterangan puluhan saksi yang dihadirkan.

Tidak satu saksi pun yang dihadirkan JPU mengatakan saya tahu dan/atau terlibat dalam perkara yang dituduhkan kepada saya dan tidak ada barang bukti apa pun yang dihadirkan untuk mempersalahkan saya.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved