Kronologi Bentrokan Dua Ormas di Kota Bandung, Tiga Orang Terluka dan Inilah Penyebabnya

Bentrokan massa terjadi di sekitar Pasar Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (24/4/2019) sekitar pukul 16.00 WIB.

Kronologi Bentrokan Dua Ormas di Kota Bandung, Tiga Orang Terluka dan Inilah Penyebabnya
LifeSiteNews
Ilustrasi - Kronologi Bentrokan Dua Ormas di Kota Bandung, Ini jadi Penyebabnya 

TRIBUNNEWS.COM - Bentrokan massa terjadi di sekitar Pasar Astana Anyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (24/4/2019) sekitar pukul 16.00 WIB.

Pada kejadian itu, tiga orang terluka, satu seorang anggota organisasi masyarakat (ormas) dan dua warga yang 'terjebak' dalam bentrokan itu.

Dikutip Tribunnews.com dari Tribun Jabar pada Kamis (25/4/2019), dua warga itu adalah pasangan suami istri dan ketiga korban mengalami luka memar dan luka ringan.

Bentrokan ini pun dibenarkan oleh Kapolsek Astanaanyar, Kompol Eko.

"Titiknya bukan di Astana Anyar. Informasi yang kami peroleh, awalnya kericuhan terjadi di Braga, siangnya di Regol, dan sore di wilayah Astana Anyar. Informasinya ada 12 orang menggunakan sepeda motor membawa parang dan pisau panjang," kata Kompol Eko saat dihubungi Tribun Jabar, Rabu (24/4/2019).

"Saksi yang kami mintai keterangan mengatakan secara tiba-tiba sore tadi ada orang yang berteriak-teriak bertanya, mana orang Manggala, mana orang Manggala," katanya.

Baca: Persib Bandung Isyaratkan Balas Kelahan dari Borneo FC di Bandung

Baca: Jatuh ke Tebing, Yosefina Ditemukan dalam Kondisi Tewas

"Kondisi di Astanaanyar sudah kondusif, dari sore tadi sudah kondusif, hanya sebentar bentroknya. Pak Kapolrestabes Bandung juga tadi sudah mengumpulkan massa di daerah Tegalega, Bandung," katanya.

Dikutip dari Kompas.com, bentrokan ini pada awalnya dari wilayah Braga dan Regol kemudian berbuntut ke wilayah Astana Anyar.

Sebuah kelompok ormas melakukan penyerangan ke lokasi tempat nongkrong anggota ormas lainnya.

"Di sini (Astana Anyar) ada tempat berkumpul salah satu ormas. Nah sore itu menurut saksi ada 12 orang pakai enam kendaraan motor berteriak terus nyerang ke posko atau tempat ngumpul itu. Mereka gak basa basi langsung serang saja," katanya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (25/4/2019).

Halaman
123
Penulis: Natalia Bulan Retno Palupi
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved