Cerita Polisi Pengadang Motor Pelaku Bom Surabaya, Dikira Temannya Sudah Mati Karena Satu Hal

Briptu Ahmad Muaffan adalah penghadang motor milik teroris di Surabaya. Tubuhnya saat itu sampai bersimbah darah.

Cerita Polisi Pengadang Motor Pelaku Bom Surabaya, Dikira Temannya Sudah Mati Karena Satu Hal
TRIBUNJATIM.COM
Kolase Briptu Ahmad Muffan Alaufa dan Bom Surabaya 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Nur Ika Anisa

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Briptu Ahmad Muaffan Alaufa, korban terluka akibat menghadang motor pelaku hingga terkena serpihan ledakan bom yang terjadi di Polrestabes Surabaya, Senin (14/5/2019).

Muaffan terluka di bagian kepala, gigi dan telinga akibat ledakan bom dari para pelaku berkendara motor yang akan masuk ke Polrestabes Surabaya.

Hitungan detik, Muaffan yang berada di depan motor pelaku terpental.

"Teman-teman saya menganggap saya sudah tidak ada, tidak selamat saat itu (meninggal) soalnya saya sudah tidak ada gerakan saat itu," kata Muaffan.

Polisi asal Blitar itu sempat tak sadarkan diri setelah menghadang motor pelaku.

Tubuhnya jatuh di antara motor dan jenazah pelaku yang tewas saat ledakan.

"Saya bingung waktu saya sadar beberapa menit. Saya ingatnya berdiri tapi kok tergeletak dan banyak darah," kata Muaffan saat ditemui di Satuan Tahti Polrestabes Surabaya, Sabtu (11/5/2019).

Polisi yang berdinas selama tiga tahun di Polrestabes Surabaya ini mengaku, kembali tak sadar diri saat dibopong beberapa anggota polisi untuk dievakuasi ke ambulance.

"Saya sadar di ambulance. Saya sempat bingung lagi, kok badan saya penuh darah, penuh serpihan daging. Di depan saya ada AS, saat itu saya belum sadar kalau itu anak tersangka yang selamat. Dia merengek nangis di depan saya," kata Affan.

Halaman 2 >>>>>

Editor: Januar Adi Sagita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved