Keroyok Siswa SD Hingga Membuat Korban Kencing di Celana, Dua ASN Jadi Tersangka

Karena trauma, korban mengalami tekanan psikis dan trauma sehingga hampir setiap malam korban mengalami mimpi buruk

Keroyok Siswa SD Hingga Membuat Korban Kencing di Celana, Dua ASN Jadi Tersangka
POS-KUPANG.COM/Gecio Viana
Dari kanan ke kiri: Ibu korban, Julia Anthonia Anin (kanan) bersama korban, PPR (tengah) dan paman korban, Yusuph Sombu (kiri) ketika ditemui di kediamannya di Kelurahan Oebufu, Kota Kupang, Senin (13/5/2019) siang 

Laporan Reporter Pos Kupang Gecio Viana

TRIBUNNEWS.COM, KUPANG  - Dua Aparatur Sipil Negara (ASN)  mengeroyok seorang siswa SD di Kota Kupang.

Akibat pengeroyokan, korban yang berinisial PPR (12) sampai  kencing di celana, Senin (13/4/2019).

Dua oknum ASN tersebut merupakan kakak beradik yakni, Arnoldus Gradus Wudalina dan Yohanes Laga Lina, warga Kelurahan TDM, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang.

Pengeroyokan terhadap bocah kelas 6 SD yang telah menjadi anak yatim sepeninggal ayahnya 10 tahun lalu ini terjadi pada Jumat (12/4/2019) lalu, di Kelurahan TDM, Kota Kupang.

Ini disampaikan korban PPR (12) ditemani ibu kandungnya, Julia Anthonia Anin (41) dan paman korban, Yusuph Sombu (53) di kediamannya di Kelurahan Oebufu, Kota Kupang.

Julia mengaku sangat terkejut saat anaknya melaporbaru saja dikeroyok oleh dua pria dewasa yang merupakan tetangga mereka sendiri.

Baca: Belum Sadarkan Diri, Kasatreskrim Polres Wonogiri Korban Pengeroyokan Bakal Dibawa ke Singapura

Janda dua anak ini mengisahkan, sebelum kejadian, ia dan anaknya tengah bersiap untuk mengikuti pesta perkawinan yang berada tidak jauh dari rumah para pelaku.

Namun, PPR mendahului ibunya untuk ke tempat pesta tersebut dengan meminta izin sang ibu.

Sebelum tiba di tempat pesta, PPR melihat tiga rekannya tengah asik bermain game online tepat di sebelah rumah para pelaku.

Halaman
1234
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved