Karyawati Bank Syariah Mandiri Dibunuh Tetangganya Gara-gara Uang Rp 200.000

Kapolres Tapanuli Tengah AKBP Sukamat menjelaskan pembunuhan yang dilakukan Dimas berawal ketika dirinya meminjam uang kepada korban.

Karyawati Bank Syariah Mandiri Dibunuh Tetangganya Gara-gara Uang Rp 200.000
Kolase Tribun Medan/Facebook.com/Rahmaa Adjahh
Foto Santi Devi Malau semasa hidupnya dibagikan netizen ke media sosial. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Motif pembunuhan terhadap karyawati Bank Syariah Mandiri (BSM), Santi Devi Malau akhirnya terungkap.

Pelakunya sepasang suami istri atas nama Dimas Perisetiawan (20) dan Nurmayanti Nasution (18).

Kapolres Tapanuli Tengah AKBP Sukamat menjelaskan pembunuhan yang dilakukan Dimas berawal ketika dirinya meminjam uang kepada korban.

Kamis (13/6/2019) sekitar pukul 19.45 WIB, Dimas mendatangi kamar kamar indekos Santi Devi Malau yang berada di Lingkungan I Kelurahan Pandan, Kecamatan Pandan, Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng), Sumatera Utara.

"Awalnya Dimas mengetok pintu dan masuk ke kamar korban," kata Sukamat dalam press release di Polres Tapteng, Rabu (19/6/2019) seperti dikutip dari tribunmedan.com.

Baca: Asal Usul Pembunuhan Karyawati Bank Syariah Mandiri di Tapteng Terungkap: Ini Kronologi dan Motifnya

Setelah berada di dalam kamar, Dimas pun mengutarakan maksudnya kepada korban untuk meminjam uang korban sebesar Rp 200 ribu.

"Tapi korban tidak memiliki uang, yang ada saat itu cuma 20 ribu," ujar Sukamat.

Mendengar pengakuan korban, pelaku pun tidak percaya dan terus memaksa korban agar memberikan uang yang diminta pelaku.

"Pelaku kesal dan tidak percaya korban tidak punya uang, apalagi korban sekelas pegawai bank," jelasnya.

Ketegangan antara pelaku dengan korban pun terjadi.

Halaman
1234
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved