Santri Ini Tak Mau Lagi Mengaji, Saat Ditanya Orang Tua, Terungkaplah Perbuatan Bejat Sang Guru

Unit PPA POlres Jember menerima pelimpahan perkara dugaan perkosaan itu dari Polsek Wuluhan pada Senin (8/7/2019) lalu.

Santri Ini Tak Mau Lagi Mengaji, Saat Ditanya Orang Tua, Terungkaplah Perbuatan Bejat Sang Guru
Grafis Tribunwow/Kurnia Aji Setyawan
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JEMBER - Penyidik Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Jember saat ini sedang menangani laporan dugaan pemerkosaan oleh seorang guru ngaji kepada santrinya yang masih di bawah umur.

Diduga akibat perkosaan itu, membuat si santri tidak mau mengaji lagi ke tempat ngajinya.

Unit PPA Polres Jember menerima pelimpahan perkara dugaan perkosaan itu dari Polsek Wuluhan pada Senin (8/7/2019) lalu.

Guru ngaji yang diduga memerkosa anak itu berinisial NA (27) warga Kecamatan Wuluhan.

Baca: Pengemudi Honda Jazz yang Tabrak Satpam di Malang Diduga Mabuk, Korban Meninggal

Baca: 4 Zodiak yang Terlalu Jujur, Aries Selalu Berpendapat Padahal Tak Diminta, Temanmu Termasuk?

Baca: 5 Zodiak Jago Membahagiakan Diri Sendiri Meski Tak Punya Pacar, Capricorn Cuek dengan Asmara

Baca: Pemuda Ini Tega Tega Bacok Ibu Muda yang Sedang Tidurkan Bayinya Hingga Sekarat Gara-gara Benda Ini

Korbannya adalah santri remaja berusia 14 tahun yang juga tetangganya sendiri.

Peristiwa itu diketahui setelah korban enggan mengaji lagi pada Senin (8/7/2019) lalu.

Padahal setiap hari, dia mengaji di rumah NA.

Korban ketakutan jika harus mengaji lagi ke tempat tersebut.

Ibu korban lantas bertanya alasan anaknya tidak mau mengaji, hingga akhirnya mengalirlah pengakuan perihal perkosaan itu.

Santri remaja itu mengaku diperkosa dua kali oleh NA. 

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved