Penyair Indonesia dan Australia Berkolaborasi Baca Puisi untuk Menghaluskan Budi

Dalam memperingati NAIDOC Week, Kedutaan Besar Australia di Jakarta dan Konsulat Jenderal Australia di Bali menggelar acara World of Spoken Word.

Penyair Indonesia dan Australia Berkolaborasi Baca Puisi untuk Menghaluskan Budi
Tribun Bali/Putu Supartika
Kolaborasi Penyair Indonesia dan Australia, Puisi untuk Menghaluskan Budi 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR- Dalam memperingati NAIDOC Week, Kedutaan Besar Australia di Jakarta dan Konsulat Jenderal Australia di Bali menggelar acara World of Spoken Word.

Acara ini digelar di Rumah Sanur Creative Hub, Jalan Danau Poso, Sanur, Denpasar, Selasa (30/7/2019).

Dua orang penyair dari Australia yakni Kirli Saunder dan penyair Indonesia yaitu Warih Wisatsana berkolaborasi membacakan puisi dan berdiskusi seputar proses kreatif mereka masing-masing.

Warih Wisatsana mengatakan dengan adanya event ini akan terbuka kemungkinan untuk adanya kerjasama lebih jauh antara penyair Indonesia dan Australia.

Baca: Disebut Ayah Angkat, Pemilik Museum Puisi Beberkan Kenal Barbie Kumalasari Karena Fairuz A Rafiq

Ia juga mengatakan lewat puisi bisa menyampaikan berbagai pesan yang universal tentang keindahan, kemanusiaan, bahkan ketakjuban dunia anak-anak yang murni yang terkadang hilang ketika dewasa.

“Melalui puisi dengan bahasa indah terpilih, kaya metafor kita kembali pada pengalaman sehari-hari. Seperti itu kira-kira makna pertemuan penyair lintas bangsa ini untuk memaknai pergaulan kreatif,” katanya.

Dalam medio ini, puisi telah berbaur dengan kehidupan sehari-hari, dimana puisi sudah dikolaborasikan dan dialihmediakan menjadi sebuah pertunjukan tari, video art, teater, ataupun musikalisasi.

“Suatu kenyataan bahwa kehidupan kesenian sudah masuk ke dalam dunia keseharian, sudah lintas bidang apalagi dengan kehadiran gadget,” katanya.

Lewat puisi, penyair juga menyampaikan pesan-pesan luhur melalui pilihan katanya dan mengajak semua untuk merenung tentang kehidupan dan juga menghaluskan budi.

Ada lima buah puisi yang ia bacakan dalam kolaborasi tersebut dan kelimanya merupakan puisi yang terangkum dalam buku Batu Ibu yang memuat 43 puisi dan terbit tahun ini.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved