Rusuh di Papua

Kerusuhan di Manokwari Sempat Meluas ke Sorong, Lapas Dibakar dan Napi Kabur, Begini Kronologinya

Aksi demonstrasi yang berujung kerusuhan di Manokwari pada Senin (20/8/2019) meluas hingga ke Sorong Papua Barat.

Kerusuhan di Manokwari Sempat Meluas ke Sorong, Lapas Dibakar dan Napi Kabur, Begini Kronologinya
Kontributor Tribunnews.com/B Ambarita
Warga Papua dan Papua Barat memprotes tindakan kekerasan dan rasis terhadap mahasiswa asal Papua di Kota Suarabaya, Jawa Timur, Jumat pekan lalu. Ribuan orang mendatangi kantor Gubernur Papua, di Jalan Soa Siu Dok 2 Jayapura, Senin (19/8/2019) 

Sekitar pukul 17.00, ada yang menjebol tembok bagian kanan Lapas Sorong dan jendela ruang registrasi sehingga menjadi jalan bagi narapidana untuk melarikan diri.

Pada pukul 19.00 malam, situasi di Lapas Sorong sudah kondusif.

Kerusuhan massa di Sorong tak hanya terjadi di Lapas Sorong, namun juga terjadi Polsek Sorong Kota serta Bandara Domine Eduard Osok.

Di Polsesk Sorong Kota, meski telah dijaga aparat yang bertugas, namun massa tetap melakukan penyerangan dengan melempari batu.

Baca: 258 Napi Kabur Saat Rusuh di Lapas Sorong

Kapolres Sorong Kota, AKBP Mario Siregar membenarkan terkait penyerangan terhadap Polsek Sorong Kota.

Massa bisa ditenangkan setelah mendapat imbauan secara persuasif.

“Massa melakukan penyerangan dengan melempar pakai batu, meski kami sudah sudah berjaga guna mengantisipasinya.”

“Massa menghentikan aksinya setelah dihimbau secara persuasif,” kata Kapolres.

Sementara di Bandara Domine Eduard Osok (DEO) di Sorong, diberitakan Kompas TV massa sempat mengamuk dan merusak sejumlah fasilitas bandara.

Massa merusak puluhan motor yang berada di pelataran parkir. Selain itu, massa juga merangsek masuk ke lobi bandara dengan membawa tongkat.

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved