Rusuh di Papua

Kabar Terbaru Pasca-Rusuh di Papua, Kronologi Pengepungan Asrama Papua dari Aksi Ormas di Surabaya

Fakta baru tentang pengepungan asrma mahasiswa asal Papua di Surabaya, Kepala Polrestabes Surabaya angkat bicara.

Kabar Terbaru Pasca-Rusuh di Papua, Kronologi Pengepungan Asrama Papua dari Aksi Ormas di Surabaya
KOMPAS.COM/GHINAN SALMAN
Sejumlah polisi menggunakan perisai mendobrak dan menjebol pintu pagar Asrama Papua Surabaya di Jalan Kalasan, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (17/8/2019). 

Kabar Terbaru Pasca Rusuh di Papua, Kronologi Pengamanan Asrama di Papua dari Aksi Ormas di Surabya

TRIBUNNEWS.COM - Kabar terbaru tentang pengepungan asrama mahasiswa asal Papua di Surabaya, Kepala Polrestabes Surabaya angkat bicara.

Kepala Polrestabes Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho memberikan pernyataan mengenai kejadian penangkapan terhadap 43 mahasiswa asal Pupua di Surabaya.

Sebagaimana dilansir dari Kompas.com, kejadian bermula pada Jumat (16/8/2019) ketika sekelompok ormas melakukan aksi di depan asrama sejak pukul 16.00 WIB hingga pukul 21.00 WIB.

Aksi massa yang berlangsung cukup lama itu kemudian berhasil dibubarkan oleh pihak kepolisian.

Sementara pasca aksi tersebut pihak polisi masih tetap berjaga di sekitar asrama mahasiswa asal Papua.

Adapun Ormas yang tadinya menggelar aksi, sebagaimana diberitakan Surya.co.id adalah Forum Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan TNI/Polri Indonesia (FKPPI), Pemuda Pancasila, dan Front Pembela Islam (FPI).

Baca: Pasca-Rusuh di Papua: Tri Susanti, Wakil Ormas di Surabaya Minta Maaf hingga Dugaan Otak Kerusuhan

Kepala Polrestabes Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho mengatakan, aksi yang dilakukan kumpulan Ormas tersebut terkait dugaan pembuangan bendera Merah Putih kedalam selokan.

Pihaknya pun mengimbau peserta aksi untuk melaporkan sesuai prosedur bila benar terdapat dugaan adanya perusakan dan pembuangan bendera Merah Putih ke dalam selokan.

Akhirnya peserta aksi langsung membuat laporan pada Jumat (16/7/2019) malam.

Halaman
1234
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved