Breaking News:

Rumah Rusak Disembur Lumpur dari Pipa Gas, Warga Demak Hanya Ditawari Kompensasi Rp 3 Juta

Semburan lumpur yang ditimbulkan oleh adanya pekerjaan proyek flushing atau pembersihan pipa instalasi gas Gresik-Semarang, berdampak kerusakan

SERAMBI/ZAKI MUBARAK
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, DEMAK - Semburan lumpur yang ditimbulkan oleh adanya pekerjaan proyek flushing atau pembersihan pipa instalasi gas Gresik-Semarang, berdampak terhadap kerusakan di sejumlah rumah dan sawah di Perumahan Griya Sekar Kemuning, Desa Kuripan, Kecamatan Karangawen, Kabupaten Demak.

Diketahui pipa gas tersebut menyemburkan air yang bercampur lumpur, Selasa (20/8/2019).

"Semburan lumpur pipa tersebut sekira 7-10 meter," jelas Ketua RT Perumahan Griya Sekar Kemuning, Kamis (22/8/2019).

Sugiyanto menjelaskan, setidaknya 9 rumah warga dan belasan hektar sawah yang tergenangi air.

Ia menyebut, akibat semburan tersebut menyebabkan dinding rumah mengalami retak, dan lantai rumah menjadi turun.

"Petugas proyek sebelumnya bilang akan memperbaiki saluran pipa.

Petugas akan memotong pipa karena ada yang bengkok, dan akan mengeluarkan alat yang menyumbat dalam pipa tersebut," jelasnya.

Baca: BREAKING NEWS: Ini Inisial Dua Tersangka Kasus Ledakan Dahsyat Pipa Gas yang Melukai 7 Orang


Sementara untuk lahan sawah yang sudah tergenang lumpur, Sugiyanto belum bisa mematikan akibat kerusakannya.

Ia menjelaskan di lahan sawah tersebut, ditanami warga dengan tanaman pisang, jagung, tembakau dan lainnya.

Lanjutnya, proyek yang sudah berjalan sekira dua minggu tersebut sudah mendapatkan sosialisasi oleh pihak Pertagas.

Baca: Penyebab Ledakan di Mal Taman Anggrek Diduga dari Saluran Pipa Gas, Sudah Seperti di Luar Negeri

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved