Penjual Nasi Goreng 2 Tahun Konsumsi Sabu-sabu, Alasannya Buat Penambah Stamina

Sholeh Safarudin Syah (28) tak berkutik saat diringkus anggota Tim Anti Bandit Polsek Benowo di Jalan Sidotopo Wetan Surabaya, Kamis.

Penjual Nasi Goreng 2 Tahun Konsumsi Sabu-sabu, Alasannya Buat Penambah Stamina
Tribunnews Batam/ Istimewa
Ilustrasi Sabu-sabu 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Luhur Pambudi

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Sholeh Safarudin Syah (28) tak berkutik saat diringkus anggota Tim Anti Bandit Polsek Benowo di Jalan Sidotopo Wetan Surabaya, Kamis (22/8/2019) dini hari.

Pria berambut gondrong itu hanya hanya tersipu malu setelah polisi menemukan sepoket sabu seberat 0,41 gram yang diselipkan disela-sela helm yang dikenakannya.

Sholeh makin diam seribu bahasa saat dibentak oleh polisi berpakaian premant erkait asal muasal barang haram tersebut diperolehnya.

Selebihnya ia hanya bisa mengumbar senyum, lalu mendadak murung saat digiring polisi ke mobil patroli.

Kanit Reskrim Polsek Benowo Ipda Jumeno Warsito mengatakan, pelaku terbilang sebagai pecandu sabu yang akut.

Bagaimana tidak? Dalam sepekan pelaku bisa membeli sabu-sabu dua kali.

"Ya omongannya hanya 2 tahun tapi kemungkinan besar bisa saja ada yang konsumsinya selama 5 tahun," kata Jumebo saat dihubungi TribunJatim.com, Sabtu (24/8/2019).

Pelaku, lanjut Jumeno, memperoleh sabu-sabu itu dari seorang kurir yang tak diketahui nama aslinya.

Baca: Busur dan Anak Panah Disita Densus 88 dari Rumah Terduga Teroris di Blitar

Baca: Kisah Pemuda Ganteng Nikahi Janda 50 Tahun, Cinta Berawal Saat Rasmiati Jadi Sinden di Pentas Ebeg

Baca: Video Vulgar Korban Jadi Alat Pelaku Pemerasan Bermodus Pinjaman Tanpa Bunga

"Dia tidak tahu dari mana barangnya tapi dia menyebutkan seseorang yang namanya gendut, Gendut itu adalah kurir Jalan Sidotopo Wetan," jelasnya.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved