Kasus Mutilasi

Alasan Kuasa Hukum Prada DP Sebut Unsur Pembunuhan Berencana Tak Dipenuhi

Sidang kasus pembunuhan itu beragendakan nota pembelaan atau pledoi yang berlangsung di Pengadilan Militer I-04 Palembang, Kamis (29/8/2019).

Alasan Kuasa Hukum Prada DP Sebut Unsur Pembunuhan Berencana Tak Dipenuhi
Tribun Sumsel/MA Fajri dan Dok. Tribun Sumsel
5 Kekejian Prada DP Usai Membunuh dan Mutilasi sang Kekasih, Dokter Forensik Ungkap Adanya Kekerasan di Alat Vital Korban 

TRIBUNNEWS.COM - Serka CHK Reza Pahlevi yang merupakan kuasa hukum Prada DP menyebut, unsur pembunuhan berencana yang dilakukan oleh terdakwa tak dipenuhi oleh oditur.

Hal itu disampaikan Reza dalam sidang dengan agenda nota pembelaan atau pledoi yang berlangsung di Pengadilan Militer I-04 Palembang, Kamis (29/8/2019).

Menurut Reza, dalam dakwaan oditur, Prada DP dituntut dengan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

Namun, unsur dalam pasal tersebut disebut tak bisa dipenuhi oditur.

"Jika berencana, terdakwa akan membunuh korban sewaktu tidur,"kata Reza saat membacakan pledoi.

Baca: Korban Pembunuhan Ibu Tiri Adi Pradana Pernah Bikin Vlog, Orangnya Ceria dan Supel, Cek Videonya

Pada dakwaan primer, kuasa hukum sepakat Prada DP adalah TNI aktif dan belum diberhentikan sewaktu peristiwa itu berlangsung.

Namun, pada unsur kedua yakni pembunuhan berencana tidak dipenuhi karena antara korban dan terdakwa terlibat cekcok akibat password handphone yang berubah saat menginap di penginapan Sahabat Mulya, Kabupaten Musi Banyuasin.

"Terdakwa berusaha membuka sandi HP, tapi dengan nomor 091114 tanggal jadian mereka. Karena tidak berhasil membuka password itu, keduanya terlibat keributan dan terjadi pembunuhan itu. Unsur kedua tidak terpenuhi,"ujarnya.

Selain itu, Prada DP dan Fera pada malam itu bermaksud hendak jalan-jalan menggunakan sepeda motor dan menghampiri kediaman dari bibi terdakwa.

Namun, karena hari telah larut malam mereka memutuskan untuk menginap di lokasi kejadian.

"Barang bukti yang ditemukan, tidak ada satu pun yang dipersiapkan. Terdakwa panik setelah membunuh korban sehingga mencoba menghilangkan tindakannya dengan memotong korban dan membakarnya,"jelasnya.

Karena unsur pembunuhan berencana tak terpenuhi, Reza meminta kepada ketua hakim untuk menjatuhkan hukuman yang meringankan terdakwa.

"Selama persidangan terdakwa bersikap sopan dan tidak berbelit-belit. Terdakwa juga dengan sadar telah menyerahkan diri. Terdakwa juga mencoba meminta maaf kepada keluarga korban, meskipun belum diterima. Terdakwa belum pernah menjalani hukuman pidana, mohon kepada hakim untuk meringankan hukuman terdakwa,"katanya.

Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Kuasa Hukum Sebut Unsur Pembunuhan Berencana Prada DP Tak Dipenuhi

Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved