Bali Masuk 5 Besar Jumlah Penderita HIV/Aids Tertinggi di Indonesia, Mencapai 21.000

Bali sudah masuk lima besar penderita HIV/AIDS di Indonesia. Dari 21 ribu itu, 90 persen merupakan krama Bali.

Bali Masuk 5 Besar Jumlah Penderita HIV/Aids Tertinggi di Indonesia, Mencapai 21.000
Tribun Bali/Dwi S
Ilustrasi HIV 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR – Data Dinas Kesehatan Bali mencatat, kasus penderita HIV/AIDS di Bali hingga Maret 2019 berjumlah 21.018 orang.

Upaya penanggulangan penyebaran HIV/AIDS ini sepatutnya melibatkan berbagai pihak, salah satunya desa adat yang harus banyak dilibatkan.

Terlebih penyebarannya juga sudah berada di desa-desa.

Bendesa Agung Majelis Desa Adat Provinsi Bali, Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet (Ratu Aji) meminta agar menutup tempat-tempat prostitusi seperti kafe remang-remang di wilayah desa adat yang berpotensi menjadi tempat penularan HIV/AIDS.

Pihaknya menyambut baik kegiatan yang digelar Komisi Penanggulangan AIDS Provinsi Bali dengan melibatkan kader-kader desa Peduli AIDS.

Baca: Pengakuan Sopir Truk yang Seruduk Antrean Mobil di Tol Cipularang: Susah Rem karena Angkut Pasir

Menurutnya, angka penderita yang mencapai 21 ribu sangat memprihatinkan.

Bali sudah masuk lima besar penderita HIV/AIDS di Indonesia. Dari 21 ribu itu, 90 persen merupakan krama Bali.

Dikatakannya, yang bisa dilakukan saat ini adalah pertama, stigma buruk, memalukan, dan mengerikan tentang penyakit HIV/AIDS ini harus diakhiri, karena HIV/AIDS tidak berbeda dengan penyakit Hepatitis B atau Hepatitis C yang cara penularannya sama.

Kini obat bagi penderitanya sekarang juga sudah ada, yaitu ARV (Anti Retro Viral).

Meski obat ini harus diminum seumur hidup, hal ini berarti sama saja dengan penderita diabetes yang memakai insulin.

Baca: Jokowi Dinilai Abaikan Kritik Masyarakat Terkait Proses Seleksi Calon Pimpinan KPK

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved