Dilaporkan Melakukan Penipuan Rp2,7 Miliar, Politisi Demokrat Ditetapkan Jadi Tersangka

Politisi Partai Demokrat Fajrun Najah Ahmad mengajukan permohonan penjadwalan ulang pemeriksaan di Mapolresta Bandar Lampung

Dilaporkan Melakukan Penipuan Rp2,7 Miliar, Politisi Demokrat Ditetapkan Jadi Tersangka
IST
Ilustrasi

Laporan Wartawan Tribun Lampung Hanif Mustafa

TRIBUNNEWS.COM, BANDAR LAMPUNG - Politisi Partai Demokrat Fajrun Najah Ahmad mengajukan permohonan penjadwalan ulang pemeriksaan di Mapolresta Bandar Lampung, Kamis (12/9/2019).

Ini untuk menanggapi panggilan kedua terhadapnya tertuang dalam surat bernomor S.Pgl/375a/IX/2019/Reskrim tanggal 7 September 2019.

Sebelumnya, Fajrun sempat dipanggil berdasarkan surat S.Pgl/375/IX/2019/Reskrim tanggal 29 Agustus 2019 namun tak dipenuhi. Ahmad menyatakan, kliennya tidak berusaha mangkir dalam pemanggilan.

"Bukan belum datang tapi kami minta penjadwalan ulang, karena memang secara hukum acara diperbolehkan. Selama penyidik memberikan waktu dan mengizinkan," terangnya.

Ahmad menambahkan, pihaknya meminta waktu untuk penjadwalan ulang pemeriksaan karena kondisi kesehatan Fajrun kurang sehat.

"Jadwal ulang ini, pertama terkait kesehatan pak Fajar, kedua kami cari waktu yang pas," tuturnya.

Disinggung sakit diderita kliennya, Ahmad belum bisa memberikan keterangan lebih lanjut.

"Saya belum koordinasi tapi ada surat dokternya dan kami selaku kuasa hukum menyampaikan ke penyidik," tegasnya.

Terkait status Fajrun naik menjadi tersangka, Ahmad tidak bisa berkomentar lantaran itu kewenangan penyidik. "Itu kewenangan penyidik," tegasnya.

Ahmad menerangkan upaya penyidikan ulang ini untuk menunjukkan sikap kooperatif kliennya. "Artinya kami komunikasi dengan penyidik minta waktu agar diagendakam ulang, terkait proses ini.

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved