Berita Balikpapan Terkini

Lima Siswi SD di Balikpapan Selatan Ketakutan Setelah Alami Pelecehan Amoral, Begini Faktanya

Lima bocah SD yang menjadi korban tindak asusila oleh oknum Polisi di wilayah kecamatan Balikpapan Selatan,masih ketakutan. Korban berusia 7-12 tahun

Lima Siswi SD di Balikpapan Selatan Ketakutan Setelah Alami Pelecehan Amoral, Begini Faktanya
Kolase Tribunkaltim.co
Simbol perempuan. Di Kota Balikpapan, Kalimantan Timur ada kasus yang menggegerkan, ada bocah perempuan sebanyak lima orang terjerembab pada tindakan asusila seorang oknum Kepolisian di Kota Balikpapan. Kini kasusnya sedang diproses hukum di Polda Kaltim. 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Lima siswi SD yang menjadi korban tindak asusila oleh oknum Polisi di wilayah kecamatan Balikpapan Selatan, Kalimantan Timur beberapa waktu lalu hingga saat ini masih mengalami ketakutan.

Pasalnya, selain berjenis kelamin perempuan, para bocah korban tindak asusila tersebut masih berusia di bawah umur.

Mulai dari usia paling muda 7 tahun hingga usia paling tua 12 tahun.

Lebih mencengangkan lagi, oknum polisi yang menjadi pelaku tindak asusila tersebut juga merupakan guru ngaji dari para bocah - bocah tersebut.

Tonton juga Video bocah korban tindak asusila di Balikpapan masih ketakutan di bawah ini:

Lantaran ke lima bocah korban tindak asusila itu masih mengalami ketakutan, para orang tua dan keluarganya kompak memutuskan untuk melarang anak-anaknya untuk belajar mengaji di luar rumah.

Hal ini dilakukan semata-mata untuk melindungi anak-anak mereka dari hal-hal buruk yang kemungkinan terjadi.

"Saya sedih sekali, soalnya kan kita malu juga dengan tetangga, saya kawatir lihat anak saya dia masih ketakutan, namanya anak-anak kan ya makanya saya larang gak usah lagi ada ngaji-ngaji di luar, sudah kalau mau ngaji di rumah aja," kata orang tua bocah korban tindak asusila yang meminta namanya disamarkan

Begitu juga dengan orang tua bocah korban tindak asusila lainnya, mereka juga kompak melarang anaknya untuk belajar mengaji di luar rumah.

"Gak usah ada belajar ngaji lagi kalau bukan di rumah, di rumah bisa belajar sendiri juga bisa," katanya.

BACA SELENGKAPNYA DI TRIBUNKALTIM.CO >>>>>>>>>>>>>>>

Editor: ade mayasanto
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved