Breaking News:

Komentar Ibu Kandung Bocah yang Dibunuh Kakak dan Ibu Angkat: Mau Digantung, Dihukum Mati, Silakan

Ibu kandung bocah 5 tahun yang dibunuh kakak dan ibu angkatnya akhirnya memberikan komentar. Ia mempersilakan tersangka digantung atau dihukum mati.

(KOMPAS.COM/BUDIYANTO)
Polres Sukabumi hadirkan tiga tersangka kasus tewasnya bocah lima tahun saat konferensi pers di Polsek Cibadak, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (24/9/2019). 

Ibu kandung bocah 5 tahun yang dibunuh kakak dan ibu angkatnya akhirnya memberikan komentar. Ia mempersilakan tersangka digantung atau dihukum mati.

TRIBUNNEWS.COM - Ibu kandung bocah 5 tahun (NP) yang dibunuh oleh kedua kakak (RG dan R) dan ibu angkatnya (SR) di Sukabumi beberapa waktu silam akhirnya memberikan komentar.

Sri Yuliganti (38), ibu kandung NP, mempersilakan tersangka untuk digantung atau dihukum mati pleh pihak kepolisian.

Hal itu disampaikannya saat ditemui Kompas.com di rumah kontrakannya di Kelurahan Jayamekar, Sukabumi, pada Jumat, (27/9/2019).

Dilansir Kompas.com, Yuliganti mengaku, dirinya merasa geram dengan tindakan keji para pelaku terhadap anak pertamanya.

Baca: Duka Hadi, Ayah Bocah yang Diperkosa 2 Kakak dan Dibunuh Ibu Angkat: Ingin Pelaku Dihukum Mati

Baca: Suami Sudah Tak Mampu Puaskan SR, Dia Akhirnya Ajak Kedua Anak Kandungnya Berhubungan Intim

Bahkan, Yuliganti meminta agar para tersangka yang merupakan ibu dan kakak angkat NP dihukum seberat-beratnya.

"Mau digantung silakan, mau dihukum mati silakan," ujar Yuliganti.

Yuli mengetahui anaknya menjadi korban pemerkosaan dan pembunuhan dari mantan suaminya, Hadi (53), dan dari pihak kepolisian pada Senin (23/9/2019).

Sebelumnya, Yuli juga sudah mencurigai bahwa anaknya meninggal dunia akibat tindakan kekerasan.

Sebab, ia sempat melihat kondisi jasad anaknya dalam kondisi yang tidak wajar saat di Instalasi Jenazah RSUD R Syamsudin, Minggu (22/9/2019) malam.

Halaman
1234
Penulis: Citra Agusta Putri Anastasia
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved