Viral Hari Ini

Selalu Terngiang Kata-kata Anaknya, Kakek 85 Tahun Sukses Selesaikan S1 dengan Predikat Cumlaude

Usia senja tak menghalangi semangat La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek 85 tahun untuk menyelesaikan studi S1-nya.

Selalu Terngiang Kata-kata Anaknya, Kakek 85 Tahun Sukses Selesaikan S1 dengan Predikat Cumlaude
(DEFRIATNO NEKE)
La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5. 

TRIBUNMATARAM.COM - Usia senja tak menghalangi semangat La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek 85 tahun untuk menyelesaikan studi S1-nya.

Berkat kata-kata anaknya, La Ode Muhamad Sidik akhirnya meraih gelar sarjana di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan dalam Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia Universtas Muhammadiyah Buton, Sulawesi Tenggara.

Bukan tanpa alasan, La Ode Muhamad Sidik berhasil lulus dengan predikat terbaik karena selalu terngiang apa yang dikatakan sang anak kepadanya.

Di dunia pendidikan, untuk mendapat ilmu tidak memandang semua usia, hanya tinggal kemaun dan keinginan diri kita sendiri bagaimana mau mendapatkannya.

Hal inilah yang dijalani La ode Muhamad Sidik, kakek berusia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara.

 Viral Istri Sah Labrak Pelakor yang Wisuda Pakai Karangan Bunga Dari Istri yang Kau Goda Suaminya

Meskipun usianya telah senja, tak menyurutkan semangatnya untuk menyelesaikan kuliah program strata 1 (S1) di sebuah perguruan tinggi.

La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.(DEFRIATNO NEKE)
La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.(DEFRIATNO NEKE) ( )

Dan ternyata, hasil dan kerja kerasnya pun membuahkan hasil, setelah masuk kuliah di Universitas Muhamadiyah Buton pada tahun 2012, di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan dalam Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia.

Akhirnya, La Ode berhasil menyelesaikan kuliahnya dengan judul skripsi "Mengkaji Sastra Indonesia dalam Puisi Wolio Buton". Bahkan ia pun mendapat indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.

“Pertama lega sekali perasaan, tapi di samping itu saya sudah di usia lanjut, tapi perasaan itu senang,” katanya saat ditemui di rumahnya, di Kelurahan Wameo, Kecamatan Batupoaro, Kota Baubau, Senin (18/11/2019) siang.

Saat kuliah, kakek yang sudah memiliki 15 cucu dan tiga orang cicit ini pun tidak minder dan merasa malu menjalani kuliah dalam satu kelas bersama anak mahasiswa dengan umur terpaut jauh darinya.

HALAMAN 2 >>>>>>>>

 

Editor: Salma Fenty Irlanda
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved