Viral Pengemudi Ojol Bawa Paksa Jenazah Bayi dari RS, Berikut Kronologi Kejadiannya

Belum lama ini viral di media sosial tentang kasus pengemudi ojek online (Ojol) membawa paksa jenazah bayi dari RSUP M Djamil Padang, Sumbar.

Viral Pengemudi Ojol Bawa Paksa Jenazah Bayi dari RS, Berikut Kronologi Kejadiannya
Dok: Humas RSUP M Djamil
Puluhan pengemudi ojek online membawa jenazah bayi rekannya dari RSUP M Djamil Padang, Selasa (19/11/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, PADANG - Belum lama ini viral di media sosial tentang kasus pengemudi ojek online (Ojol) membawa paksa jenazah bayi dari RSUP M Djamil Padang, Sumbar.

Dia melakukan hal itu karena diduga tidak mampu membayar biaya pengobatan.

Baca: Curhat Kuli Bangunan Nunggak Pajak Rolls Royce: Seumur Hidup Saya Belum Pernah Lihat Mobil Itu

Pengamat hukum kesehatan dari Universitas Eka Sakti Padang, Firdaus Diezo menilai kasus ini  memperlihatkan jaminan kesehatan nasional (JKN) bagi keluarga tidak mampu masih dipertanyakan.

"Ini yang menjadi pertanyaan. Kenapa keluarga miskin tidak ter-cover oleh JKN, sehingga mereka tidak mampu membayar biaya rumah sakit," kata Firdaus Diezo, yang dihubungi Kompas.com, Rabu (20/11/2019).

Menurut Firdaus, tidak masuknya keluarga bayi yang meninggal dunia di RSUP M Djamil Padang mengindikasikan ada yang tidak beres dalam program JKN.

Ada dua kemungkinan alasan keluarga tersebut tidak masuknya dalam program JKN Kartu Indonesia Sehat (KIS), yaitu karena tidak terdata oleh pemerintah atau memang keluarga tidak tahu program JKN-KIS itu.

"Namun, yang jelas ada yang tidak beres. Apakah mereka tidak terdata atau tidak tahu. Kalau tidak tahu, berarti sosialisasi bisa jadi kurang," kata Firdaus.

Menurut Firdaus, program jaminan kesehatan ini di Sumbar berlapis. Ada dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

Baca: Tito Karnavian Sebut OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat, Ini Kata Pengamat

Halaman
1234
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved