Kisah Pak Guru di Pekalongan yang Jadi Badut Panggilan; Saya Hanya Ingin Menebar Ilmu dan Menghibur

"Saya tak ingin disebut pahlawan tanpa tanda jasa, saya hanya ingin memberi ilmu dan menghibur anak-anak,"

Kisah Pak Guru di Pekalongan yang Jadi Badut Panggilan; Saya Hanya Ingin Menebar Ilmu dan Menghibur
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Komunitas dari Aku Badut Indonesia meramaikan kegiatan Car Free Day (CFD) di kawasan Thamrin, Jakarta, Minggu (6/1/2018). Mereka melakukan atraksi akrobatik untuk menggalang dana bagi korban bencana tsunami Selat Sunda. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, PEKALONGAN - "Saya tak ingin disebut pahlawan tanpa tanda jasa, saya hanya ingin memberi ilmu dan menghibur anak-anak," ucap Subroto Sutrisno (51) wali kelas 4 di SDN Kebulen 5 Kota Pekalongan.

Selain menjadi pengajar berstatus PNS, Sutrisno juga berprofesi sebagai badut panggilan.

Baginya menjadi guru dan badut penghibur tak semudah yang dibayangkan orang.

Namun ia juga harus menjadi bijaksana kala memberi ilmu kepada murid-muridnya di sekolah.

Baca: ASN atau PNS yang Masih Nyinyir Tulis Ujaran Kebencian di Medsos Akan Segera Ditindak

Usai mengajar di sekolah, lelaki kelahiran 7 Februari 1968 itu, bergegas menuju ke rumah mempersiapkan diri menghibur anak-anak.

 

Bedak, perona pipi dan pewarna bibir tak lupa ia goreskan ke wajahnya saat berdandan menjadi badut panggilan.

Sutrisno yang akrab disapa Mr Broto, merealisasikan kecintaan terhadap dunia anak dengan cara menghibur anak-anak lewat penampilannya.

Tak jarang Mr Broto tak mendapatkan bayaran, kala menghibur anak-anak dalam acara.

Meski demikian ia berujar tetap semangat, karena cita-citanya memberi ilmu dan bisa menghibur anak-anak.

"Sebelum jadi PNS saya sudah menjadi badut panggilan, kalau dihitung tahun, hampir 35 tahun lamanya," ujarnya, Selasa (26/11/2019).

Baca: 15 Tahun jadi Guru Honores K2, Iin Berharap bisa jadi PNS

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved