Gelagat Aneh yang Ditunjukkan Hakim Jamaluddin Sebelum Ditemukan Meninggal

Mulai dari jadwal sang ayah ke luar rumah, handphone yang tak bisa dihubungi, hingga teror penabrakan pagar rumahnya.

Gelagat Aneh yang Ditunjukkan Hakim Jamaluddin Sebelum Ditemukan Meninggal
IST
FOTO Humas PN Medan Jamaluddin semasa hidup. Ia ditemukan tewas di areal kebun sawit warga di Dausun II Namo Rindang, Desa Suka Rame, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deliserdang, Jumat (29/11/2019). Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Hakim Jamaluddin Dikenal Ramah dan Murah Senyum, Tinggalkan Empat Anak dan Istri Zuraihda Hanum, https://medan.tribunnews.com/2019/11/29/hakim-jamaluddin-dikenal-ramah-dan-murah-senyum-tinggalkan-empat-anak-dan-istri-zuraihda-hanum. Penulis: Victory Arrival Hutauruk Editor: Feriansyah Nasution 

TRIBUNNEWS.COM -- Kenny Akbari, putri Jamaluddin, Hakim PN Medan yang diduga dibunuh, menemukan sejumlah kejanggalan atas peristiwa yang menimpa sang ayah.

Mulai dari jadwal sang ayah ke luar rumah, handphone yang tak bisa dihubungi, hingga teror penabrakan pagar rumahnya.

Kenny memaparkan beberapa kejanggalan itu saat menjadi narasumber di acara Fakta Tv One dilansir TribunJakarta pada Selasa (10/12/2019).

Sebagaimana diketahui, Hakim Jamaluddin ditemukan meninggal dunia di mobil Toyota Land Cruiser berpelat BK 77 HD di areal kebun sawit Desa Suka Rame, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Jumat (29/11/2019).

Hingga kini polisi masih mendalami penyebab tewasnya Hakim PN Medan itu.

Baca: Dicurigai Terkait Pembunuhan Suami, Istri Hakim Jamaluddin Membantah, Ini Klarifikasinya

Baca: Anak Hakim PN Medan Temukan Kejanggalan di Kasus Jamaluddin Diduga Dibunuh: Seperti Bukan Ayahku

Baca: Jamaluddin Diduga Dibunuh Orang Dekat, Sang Istri dan Keluarga Jadi Bungkam

Adanya peristiwa ini juga membuat Kenny Akbari angkat suara. Mulanya, Kenny menyatakan keseharian sang ayah yang biasanya tak pernah ke luar rumah di pagi hari buta.

"Yang biasanya ke luar rumah duluan itu aku, sekitar pukul 6.00 - 6.30 WIB atau bisa lebih cepat dari itu. Ayah aku belakangan biasanya," ucapnya.

Sementara waktu pulang sang ayah sekitar pukul 22.00 WIB atau bergantung pada selesainya pekerjaan.

Kenny mengaku mendapatkan informasi sang ayah meninggal dunia ketika kembali ke rumah sekitar pukul 14.00 WIB.

"Rumah saat itu kosong, terus aku ke lantai atas melihat istri Om Pia dan dua adik. Sekitar pukul 18.00 WIB, datang tetangga, polisi dan lurah," ujar Kenny.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved