Wanita Paruh Baya Ini Pingsan Lihat Anaknya Dieksekusi Cambuk di Nagan Raya

Wanita asal Desa Langkak, Kecamatan Kuala, Nagan Raya itu pun terpaksa diboyong ke ambulans yang sudah siaga di lokasi eksekusi cambuk

Wanita Paruh Baya Ini Pingsan Lihat Anaknya Dieksekusi Cambuk di Nagan Raya
SERAMBI/RIZWAN
Orangtua seorang terpidana cambuk pingsan ketika menyaksikan anaknya menjalani hukuman cambuk di Alun-alun Suka Makmue, Nagan Raya, Jumat (13/12/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, SUKA MAKMUE - Eksekusi cambuk yang berlangsung di Alun-alun Suka Makmue, Nagan Raya, Jumat (13/12/2019) siang, sempat diwarnai kehebohan hingga membuat prosesi cambuk terhenti sebentar.

Tiba-tiba seorang wanita paruh baya bernama Malen (50), yang merupakan orangtua dari Darwin,  seorang terpidana cambuk pingsan ketika menyaksikan putranya dipecut algojo.

Wanita asal Desa Langkak, Kecamatan Kuala, Nagan Raya itu pun terpaksa diboyong ke ambulans yang sudah  siaga di lokasi eksekusi cambuk.

Wanita tersebut sejak awal anaknya dicambuk memang terus menangis sehingga puncaknya jatuh pingsan serta mengeluarkan buih dari mulutnya.

Segera saja wanita paruh baya ini ditolong petugas medis yang sigap membopongnya ke dalam ambulans.

Selain ditolong petugas medis, juga turut dibacakan doa karena Malen sempat kesurupan menyebut sang anak.

Baca: Bongkar Kebiasaan Buruk Vicky Prasetyo dan Keluarga, Angel Lelga: Satu Hari Bisa Puluhan Juta

Baca: Ancam Warganya Menggunakan Senjata Airsoftgun, Mantan Keuchik di Nagan Raya Divonis Setahun

Baca: Saling Curiga Soal Pembunuhan Hakim Jamaluddin, Kenduri Pun Tak Dihadiri

Namun beberapa waktu kemudian, wanita tersebut kembali sadar sehingga tidak jadi dilarikan ke rumah sakit.

Di sisi lain, prosesi eksekusi cambuk pada Jumat siang mulai pukul 14.30 WIB itu, dipimpin langsung Kajari Nagan Raya, Sri Kuncoro SH. Turut hadir Kepala LP Kelas IIB Meulaboh, Aceh Barat, Jumadi, Ketua PN Suka  Makmue, Arizal Anwar SH, Kasdim 0116/Nagan Raya, Mayor Samil Fuddin, Wakil Ketua DPRK, Fuji Hartini, Ketua Mahkamah Syari’iyah Suka Makmue, serta Kadis Syariat Islam dan Kepala Satpol PP/WH setempat, serta Kapolsek Suka Makmue.

Delapan orang yang dieksekusi  tersebut merupakan terpidana kasus maisir atau perbuatan judi dalam tahun 2019.

Sebanyak empat orang yakni Mustafa, Syahrul, Saiful, dan Hasyimi, masing-masing dicambuk delapan kali.

Sedangkan empat lainnya Abdul Azis, Rasyidi, M Akbar, serta Darwin, dicambuk masing-masing 22 kali.

Baca: Perawat, Sopir Ambulans dan Satpam di Aceh Pesta Sabu

Baca: Puluhan Gajah Liar Mulai Menjauh dari Perkampungan Warga Setelah Dihalau 3 Ekor Gajah Jinak

Baca: Hakim Jamaluddin Terlihat Banyak Diam Sebulan Sebelum Ditemukan Tewas di Mobil

Halaman
12
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved