Gugat Grab Rp 1,12 Miliar, Kuasa Hukum Pemilik Kedai Kopi di Purwokerto: Ini Sudah Sangat Merugikan

Grab digugat senilai Rp 1,12 miliar oleh Widhiantoro, pemilik sebuah kedai kopi Kopigrafi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah

Gugat Grab Rp 1,12 Miliar, Kuasa Hukum Pemilik Kedai Kopi di Purwokerto: Ini Sudah Sangat Merugikan
(KOMPAS.COM/FADLAN MUKHTAR ZAIN)
Kuasa Hukum Widhiantoro, Joko Susanto, menunjukkan salinan tangkapan layar akun Grab fiktif(kanan) dan akun asli kedai Kopigrafi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (27/12/2019) 

TRIBUNNEWS.COM - PT Solusi Transportasi Indonesia (Grab) digugat senilai Rp 1,12 miliar oleh Widhiantoro Puji Agus Setiono, pemilik sebuah kedai kopi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Gugatan Widhiantoro terdaftar di Pengadilan Negeri (PN) Purwokerto bernomor registrasi 86/ Pdt.G/ 2019/ PN Pwt tertanggal register 27 Desember 2019.

Dilansir situs resmi PN Purwokerto, Widhiantoro pemilik Kedai Kopigrafi menuntut Grab membayar biaya kerugian materiil sebanyak Rp 120 juta dan membayar biaya kerugian immateriil sebanyak Rp 1 miliar.

Kuasa Hukum Widhiantoro, Joko Susanto, menunjukkan salinan tangkapan layar akun Grab fiktif(kanan) dan akun asli kedai Kopigrafi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (27/12/2019)
Kuasa Hukum Widhiantoro, Joko Susanto, menunjukkan salinan tangkapan layar akun Grab fiktif(kanan) dan akun asli kedai Kopigrafi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (27/12/2019).

(KOMPAS.COM/FADLAN MUKHTAR ZAIN)

Dilansir Kompas.com, Kuasa Hukum Widhiantoro, Joko Susanto menyebut kliennya dirugikan atas munculnya kedai fiktif di aplikasi Grab Food.

Pasalnya, kedai tersebut mengatasnamakan Kopigrafi, seperti yang dimiliki Widhiantoro.

Kedai fiktif tersebut diketahui muncul pada Juli 2019 lalu.

Joko Susanto menyebut telah melakukan upaya somasi.

Grab disebut Joko Susanto mengakui kesalahan dan telah meminta maaf.

"Akun (toko) fiktif tersebut diketahui 30 Juli 2019. Kami sudah berupaya melayangkan somasi, melalui surat pihak Grab sudah mengakui kesalahannya dan meminta maaf, tapi karena ini sangat merugikan, kami ajukan gugatan ke PN," kata Joko di Purwokerto, Jumat (27/13/2019).

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved