Bela Pacar dari Aksi Begal

Kliennya Terancam Penjara Seumur Hidup karena Bunuh Begal, Kuasa Hukum Sebut 'Ironi Keadilan'

Pembelaan kuasa hukum dari ZA, siswa yang membunuh begal akrena lindungi pacar yang hendak diperkosa, sebut kasus kliennya sebuah ironi keadilan.

Kliennya Terancam Penjara Seumur Hidup karena Bunuh Begal, Kuasa Hukum Sebut 'Ironi Keadilan'
Mirror
Bunuh Begal untuk Lindungi Pacar, Pelajar Malang Terancam Hukuman Seumur Hidup 

TRIBUNNEWS.COM  - Bakti Reza Hidayat kuasa hukum dari ZA, siswa yang membunuh begal karena melindungi pacar yang hendak diperkosa angkat bicara.

Ia menyayangkan atas insiden yang menimpa ZA.

Menurutnya ZA ditempatkan dalam posisi bukan sebagai korban pembegalan.

"Ini yang sebenarnya kami sayangkan, sejak ZA dalam posisi sebagai tersangka kemudian terdakwa Itu menempatkan ZA bukan sebagai perspektif korban pembegalan," kata Bakti yang mengutip dari Youtube Channel Kompas TV, Senin (20/1/2020).

Bahkan Bekti menuturkan jika ZA didakwa dalam empat pasal berlapis.

"Empat dakwaan berlapis yang disajikan Jaksa Penuntut Umum, di Hakim Pengadilan Negeri Kepanjen itu terkait dengan pasal 340 KUHP dengan pembunuhan berencana, pasal 338 KUHP, pasal 351 (3) KUHP dan pasal UU darurat pasal 2 (1) terkait dengan kepemilikan senjata tajam," jelas Bekti.

Menurutnya empat dakwaan kepada ZA menempatkannya sebagai seorang tersangka.

Yang mana ZA juga menjadi korban dari tindak kriminal pembegalan yang terjadi.

"Inilah yang menurut kami menempatkan ZA sebagai anak umur 17 tahun sebagai tersangka, bukan sebagai seluruh korban pembegalan yang terjadi," katanya.

Bakti berujar ada sesuatu yang salah saat ZA didakwa dengan pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

Halaman
123
Penulis: Inza Maliana
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved